Didorong keinginan untuk menanamkan rasa cinta terhadap alam, maka sesering mungkin saya membawa Val ke alam terbuka. Anak ini yang waktu kecil geli kalau menginjak pasir pantai, sekarang malah bisa dengan cueknya bertelanjang kaki mainan lumpur. Entah saya harus senang atau sedih..

Nah, sekarang dia mempunyai beberapa tempat main favorit, salah satunya yaitu Scientia Square Park di kawasan Serpong. Kalau pas ada ke arah Tangerang, pasti dia minta mampir kesana. Sejujurnya bukan hanya dia saja, tapi saya pun suka dengan tempat itu. Sukanya kenapa? Nanti saya jabarkan yaaa..

Scientia Park ini merupakan ruang terbuka hijau yang lumayan luas, luasnya sekitar 1,2 hektar. Dibangun di tengah-tengah komplek pemukiman padat penduduk, jadi jangan heran kalau taman ini dikelilingi bangunan bertingkat (entah apartment atau kantor). Walaupun begitu, suasana asri dan teduh masih terasa koq. Ya cuma jangan sengaja dateng pas tengah hari bolong juga pak, bu. Itu sih nantangin namanya. Hehee.. Paling enak datangnya pagi atau sore.

img1478673748657

img1478685567451

Playground yang dekat entrance. Ada alas yang seperti bantalan spons untuk meminimalisasi cidera kalau jatuh.. Bahan apa sih itu namanya? *maafkan kekudetan mimin*

img1478685336131

Area ini enak banget buat mainan sepeda dan roller blade / inline skate. Jalanannya mulusss.. Saya pun ikut norak-norak bergembira disini..

Berasa memorable aja pas main roller blade, kayak lagi mengulang masa kecil. Percayalah, dulu saya jago main begituan. Hihihi.. Hanya perlu adaptasi sebentar, rasain lagi feel-nya, lalu tak lama saya sudah merasa seperti salah satu pemain di Disney On Ice (yakalee.. Ngayalnya kebangetan). Malu dikit sih pas awal main, lah temennya bocah-bocah semua, tapi lama-lama malah saya lebih heboh dari Val. Gimana sihhhh?? Hahaaa.. Oya, ada wall climbing juga. Ada yang buat anak dan dewasanya. Nyoba juga gak? Jelasssss..

img1478684071207

Area workout ini mainannya anak laki-laki deh.. Val mau main disini, saya ajak ke spot lain. Yaabes, mainnya pada gak santai..

img1478683713409

Skate boarding area..

Fasilitas-fasilitas tadi diimbangi dengan pemandangan yang hijau-hijau..

img1478670241737

Rapiiii.. Bersihhh.. SUKAAA!

img1478672432435

Area persawahan yang juga digunakan sebagai sarana edukasi anak seperti menanam padi dan memandikan kerbau. Cocok juga buat field trip sekolahan nih..

img1478677513762

img1478683405167

img1478682442928

Juga terdapat Taman Kupu-kupu, kandang kelinci, serta bisa memberi makan kelinci, kerbau, dan ikan koki.

img1478671980934

img1478677779975

Butuh area untuk lari-larian, main bola, main layangan, atau sekedar mainan bubble? Atau bahkan untuk gegulingan dan teteriakan sesuka hati? Adaaaa..

img1478681185957

Kurang luas apa coba? Sayang senjanya lagi kurang cantik, biasanya lebih kece..

Impian singkat saya kalau lihat area ini: duduk leyeh-leyeh di bean bag sambil baca buku, lihat senja, dan akhirnya ngegalau, setelah itu makan biar otaknya sehat lagi. Udah makan, leyeh-leyeh lagi sambil dengerin musik melow dan ujung-ujungnya baper, trus makan es krim biar hatinya pulih. Gitu aja terus sampe Anggun jadi duta shampoo lain. SESUATU banget yakan..

Area untuk basah-basahan juga ada loh bu-ibu..

img1478670953985

Anak mana yang gak tergoda imannya kalau lihat kesenangan dunia begini? Bawaannya pengen langsung lompat, kan!

Malah, saya melihat ada dua toddler bule yang dibiarkan main di area basah-basahan ini.. Trus papa mamanya mana?? Setelah saya mata-matai, papa dan mamanya lagi leha-leha di atas tikar di pinggir lapangan tadi. Mamanya baca novel sambil makan biskuit dan papanya…….tidur! TIDUR.. Benar-benar tidur. Hahaaa.. Enak kan om tinggal di Indonesia?!?

img1478680898647

Giant swing yang mayan ngeri-ngeri sedap.. Tapi seruuuu!

Kalau kesini bawa Tamiya atau mobil remote control deh, ada area untuk maininnya.. Duileh, TAMIYAAAA.. Ketauan kan generasi tahun berapa eike?! Bawa kalau memang punya aja ya dek, kalau gak punya ya jangan maksa pengen bawa.

img1478682618990

img1478682829296

Yang membuat saya suka lagi, tepat di depan pintu masuk Scientia Park ini ada food court lumayan luas yang jenis makanan dan minumannya variatif, enak-enak, dan gak menguras kantong. Menggelitik aja.. Di dalam Park-nya sendiri tidak tersedia penjual makanan / minuman, jadi siap-siaplah bawa perbekalan. Minum terutama.. Trus, ini kasih info tapi gak ada foto food court-nya?! Pinteeeerrr!!

Gimana bu-ibu, berfaedah banget kan postingan saya kali ini?? Cukup oke khan tempatnya?! Yaaaa sesekali (atau seringkali) boleh lah bawa anak ke tempat cem begini, jangan ngemoll terus.. Walaupun tempat ini dekat dengan mall AE*piiipp*N, tapi saya lebih memilih kesini dari pada mandangin orang umek-umekan. Belom apa-apa Hayati udah lelah liatnya.. Mungkin kalau anda temukan di mall ada yang kerjanya hanya duduk-duduk manis di pojokan sambil ngemilin cilok, bisa jadi itu saya.

Cheers!!

 

Scientia Square Park
Jl. Scientia Boulevard Gading Serpong
Tanggerang 15810,
Indonesia

Operational Hours :
Weekday : 06:00 – 21:00
Weekend : 06:00 – 23:00
021-2917 1268

Note:

  • Bawalah minum, cemilan, baju ganti, handuk kecil, bedak, topi, atau payung.
  • Datanglah pagi hari atau sore sekalian.
  • Beberapa tambahan biaya di luar entrance fee yaitu sewa inline skate, sewa sepeda, dan sewa alat pengaman Wall climbing.
  • Nikmati setiap moment kebersamaan dengan siapapun anda datang karena waktu tidak akan terulang kembali.. #iniserius

Curahan Hati

Posted: October 12, 2016 in Journey of life, Poem-poem an

img1476232347795

Katanya,
perjalanan paling jauh tetapi minim makna adalah perjalanan menuju masa lalu.

Bukankah seyogianya kita tinggalkan masa lalu di belakang,
agar kita dapat melangkah ringan menuju masa depan?

Bagaimana mungkin kamu menapaki masa depan,
jika sebelah kakimu masih berpijak di masa lalu??

Tak elok..

Pun masa depanmu ingin kamu menemuinya dengan tulus dan tanpa paksa,
tanpa dibayangi masa lalumu..

Bayangkan jika kekasihmu menemuimu sambil tetap menggandeng mantannya.
Enak??

Cemburu bukan hanya perkaraku, atau milik anak manusia semata.
Bahkan waktu pun bisa cemburu.
Saat dia terbakar amarah, habislah kesempatan-kesempatannya untukmu.

Biarkan masa lalu tetap di tempatnya..

Ikhlaskan.. Relakan.. Syukuri..
Agar aku tenang.

Apapun yang pernah kau goreskan padaku. Terima kasih..

 

-HATI-

 

“Karena yang berlalu beberapa di antaranya tak lantas pergi tapi jadi benalu.. ~Moammar Emka”

Masih ingat dengan Eka Gustiwana? Seorang speech composer yang melejit di tahun 2013 karena video lagu Demi Tuhan-nya Arya Wiguna.. Setuju kan kalau saya menyebutnya sebagai salah satu anak bangsa yang kreatif? Bangettt..

Nah, pertanyaan selanjutnya.. Apakah anda masih hobi mengumpulkan mainan seperti waktu masa kanak-kanak? Saya sih ngga, tapi masih suka main-main iya.. Mainin dan jailin orang lain juga suka, tapi akibatnya jadi dimainin juga perasaannya sama orang lain. Sigh..

Oke, itu mulai sarkastik.. SAR-KAS-TIK!

Nah, buat kalian yang suka mengkoleksi tokoh-tokoh Marvel, bisa join di komunitas UNREAL TOYS nih! Sebuah komunitas pecinta mainan, baik miniature biasa ataupun yang berskala 1/6 (perbandingn skala 1:6 dengan aslinya). Grup ini dibentuk sebagai tempat menggabungkan hobi koleksi dan hobi fotografi. Bisa dibilang sebagai komunitas fotografi mainan. Berikut contoh-contoh foto mereka:

fb_img_1484100545419

Ada yang mau bantuin Cat Woman pilih kostum gak?

fb_img_1484100719518

ini juga konsepnya menarik. Hihihiii..

Penggagas sekaligus adminnya adalah Lucky Herman. Kak Lucky juga yang menyandingkan miniature Pak Ahok dengan tokoh-tokoh Superhero. Tau kan pasti? At least pernah liat foto-fotonya yang kocak itu kan?? Hah, belom?? Aduh, kamu kemana aja sihhhhh… Aku kasih liat beberapa yaaa..

fb_img_1484100699320

keren yekhan? Mereka lagi pada selfie..

fb_img_1484100690336

Spidey-nya kiyut banget kalo gelendotan gitu..

fb_img_1484100686431

ciyeeeh, digendong..

fb_img_1484100682470

hey, what’s up bro??

fb_img_1484100678846

Keren-keren kan?? Idenya jenius banget. Editannya juga jempolan. Brilliant deh! Sampe lupa, yang buat miniature Pak Ahok-nya yaitu ko Dennys Wang, temennya kak Lucky juga. Dua aset bangsa yang kompeten, yes? Iyes..

Udah mulai tertarik untuk join?? Sabar.. Karena saya akan jabarkan syarat untuk bisa tergabung di komunitas ini. Syaratnya yaitu:

  1. Sopan
  2. Beretika
  3. Gak suka buat masalah
  4. Udah itu aja

Hehehee iya seriusan! Cuma itu aja syaratnya.. Gak harus punya mainannya dulu, atau punya kamera DSLR, atau punya kostum Superheroes-nya, ataupun punya keahlian khusus. Gak usah! Yhaaaaa, setidaknya tau lah ya tokoh-tokoh Avenger, biar kalo ngobrol nyambung. Loe gak cengo-cengo amet gitu..

Fyi, harga mini figure biasanya sekitar 2 sampai 5 juta rupiah, tergantung tokohnya. Kalau gak terlalu terkenal bisa 2 juta-an. Kalau yang terkenal bisa 3-4 juta-an. Kalau yang terbuat dari besi, seperti Iron Man bisa 4-5 juta. Untung eneng mah gak suka ngoleksinya, cuma suka liatin kang Chris Evans-nya aja..

fb_img_1484100937914

Gagah pisaaan!! Bisaan banget nih yang moto..

fb_img_1484100896414

dua tokoh favorit saya.. Spiderman dan Captain America. Huwooowhhh!!

Rata-rata, anggota komunitas Unreal Toys ini dari Jakarta, Tangerang, dan Bandung. Berhubung kolektornya paling banyak dari Jakarta, maka seringnya event mereka diadakan di Jakarta. Dan biasanya kalau ada acara Toys Fair (seperti bulan Februari’17 nanti), pasti mereka pada ngumpul.

Saya sebagai penggemar film Superhero, bisa juga kalau mau gabung.. Mereka suka ada kumpul-kumpul juga kalau ada film yang sedang dinanti-nantikan. Buat kalian yang suka dengan foto-foto mainan, bisa sharing juga di sini.

img1484113698145

Ini loh penampakannya Kak Lucky. Mirip siapa hayoooo?? Yep, ARYA WIGUNA!! hahaaa.. Peace kak.. Bentar lagi berubah jadi Wolverine neh.. Percayalah, dia sangat ramah dan asik diajak ngobrol dan.. random!

Jadi lebih baik salurkan kreatifitas kita dengan bijak. Saat kita gemas dengan kebebasan sekarang-sekarang yang sepertinya kebablasan, saat orang semaunya mencaci-maki dan menghina dengan sarkastik, udahlah kita berkreasi dan berinovasi aja. Asikin aja!

 

Note: Postingan ini tidak ada unsur kampanye yaaaa.. Don’t get me wrong.. Politik bukanlah ranah saya. Hanya ingin mengangkat komunitas Unreal Toys. Siapa tau ada yang kasih miniature Spiderman atau Captain America gituuu *ditakol palu Thor*.

 

People who cannot control themselves are like cities without walls to protect them.

Orang yang tidak dapat mengendalikan diri adalah seperti kota yang roboh temboknya.

Jika kita mencap diri sebagai traveler sejati, sudah tentu yang pertama harus dijelajahi adalah negeri kita sendiri. Bukan, bukan saya anti traveling ke luar negeri, saya pun suka menjelajah negeri orang dengan segala keunikannya, hanya koq kesannya seperti kacang lupa kulitnya jika kita mengaku cinta Indonesia sedangkan yang kita agung-agungkan adalah negara lain. Yekan?? Udah, gitu aja sih kalau kata saya… *lah, mau ngomong apa sih, ter sebenernya?!?*

Iya, saya paham koq pertimbangan para traveler-ogah-rugi-seperti-saya-sendiri yang berpikir dengan nominal serupa tapi kita sudah bisa nyasar ke negeri orang, ya mending ke negeri orang donk, sekalian nambah-nambahin cap di passport. Betul, saya juga kadang berpikir serupa. Hanya kali ini, karena kesadaran dan kepintaran saya sudah pulih, ijinkanlah saya sedikit bernasionalis, apalagi sekarang masih nuansa Tujuh-Belasan 😁.

Kalau boleh saya bertanya, dari 35 propinsi di Indonesia, berapa propinsikah yang sudah anda jejakkan? Mulai dari Pulau Weh sampai Papua?? Hah, haahh??? Maaf nih ya, bukan saya sombong nih, maaf bangetttt, tapi saya sudah menjejakkan kaki hampir di semua propinsi di Indonesia *hidung kembang-kempis*.

*sumpe loe, yang bener?*

Iyaaaa.. Sumatera, Jawa, Kalimantan, Sulawesi, hingga Papua sudah habis saya explore.

*ah masa sih? Beneran?!?*

Iyessss! Dan hanya dalam satu hari!

*hah, koq bisa??*

Dalam bentuk replika-nya, di cultural park Taman Nusa.

*#$%&@&#$!! Yang kayak begini neh, layak disedot darahnya!!*

Taman Nusa44_1472197109149

Taman Nusa merupakan taman budaya yang dibangun di lahan seluas 15 hektar, dengan pemilik sekaligus pendirinya adalah Bpk. Ir. Santoso Senangsyah. Beliau ingin para pengunjung terutama generasi muda, dapat kembali merasakan kecintaan terhadap tanah air dan bangsa.

Taman Nusa terletak sekitar 30 menit dari Denpasar atau sekitar 1 jam dari Kuta, ke arah Gianyar. Dibuka untuk umum pada tahun 2013 dengan masa penggarapan selama 6 tahun dari tahun 2007 (kalau saya gak salah ingat informasi dari bapak guide. Kalau salah ya maap-maap).

Konsepnya unik, karena kita akan seperti diajak berkelana menembus dimensi waktu, mulai dari jaman Pra Sejarah / jaman batu, jaman Perunggujaman Sejarah / kerajaan, sampai jaman Kemerdekaan. Selain itu, kita akan dibawa menjelajah Indonesia mulai dari Aceh sampai Papua, lengkap dengan rumah-rumah adat, budaya, dan kesenian khasnya. Ntar ya saya jabarkan. Ini mulai dari pintu masuk dulu.

Di sebelah resepsionis tempat membeli tiket, terdapat gerbang masuk. Oyaa, tidak diperbolehkan membawa makanan / minuman dari luar. Dari mana saya tau, padahal tidak ada papan pemberitahuannya? Dari ditahannya botol air mineral yang saya bawa oleh satpam di gerbang masuk 😅.

Jalan sedikit, lalu kita akan bertemu dengan satu bangunan unik yang ternyata adalah museum, sekaligus sebagai tempat awal memulai petualangan kita. Di dalam musem terdapat barang-barang yang khas Indonesia banget, seperti ulos, batik, miniatur kapal Phinisi, barong, kuda lumping, wayang, peta Indonesia, dan banyak lagi.

Di tengah museum ada tangga turun, yang semakin ke bawah semakin gelap. Tangga itu menghubungkan kita dengan jaman Pra Sejarah dimana nuansa yang mendominasi di bawah sana adalah gua-gua. Ini horror, asli.. Setelah turun, di dalam gua-gua itu saya merinding beberapa kali. Hahaaa.. Emang cemen aja sih anaknya.

Lalu setelah lepas dari gua laknat itu, nuansa jaman batu langsung menyambut. Batu-batu besar buatan di sisi kanan kiri seolah membawa imajinasi kita ke jaman itu. Kayak lagi jadi Flinstone! Jalan sedikit lagi, lalu ketemu gua lagi *sigh* yang menghubungkan kita dengan jaman Sejarah.

Setelah komat-kamit beberapa saat di dalam gua, begitu keluar, saya dibuat ternganga karena disuguhi pemandangan replika Candi Borobudur yang sangat mirip dengan aslinya! 

Katanya bebatuan yang dipakai membangunnya pun sama dengan yang dipakai untuk membangun Candi Borobudur, juga pengrajinnya didatangkan langsung dari Yogyakarta. Asli mirip bangettt, ukiran, stupa, relief, candinya persis! Sampai saya berโ€™wow-wowโ€™ sendiri.

Taman Nusa18_1472196611129

Setelah dibawa melewati jaman Sejarah tersebut, masuklah saya ke area Kampung Budaya dimana di area ini kita dibawa mengexplore Indonesia. Posisi pertama adalah propinsi Papua. Silahkan dinikmati ya gambar-gambarnya..

Hampir di setiap propinsi ada penduduk asalnya yang sedang melakukan berbagai aktivitas tradisional, seperti memahat, membatik, menenun, menyanyi, menari, memainkan alat musik tradisional, dll, lengkap dengan memakai pakaian adatnya. Sukaaaaa!!!

Kita juga diperbolehkan masuk ke setiap rumah adat, dan jika anda beruntung, anda diperbolehkan mencoba aktivitas mereka. Seperti di propinsi Bali, kita bisa melihat dapur asli masyarakat Bali jaman dahulu dan berpura-pura masak ala jaman itu.

Banyak yang menyebut Taman Nusa sebagai TMII-nya Bali (Taman Mini Indonesia Indah-Jakarta dimana di sana juga terdapat miniature Indonesia). Memang betul, tapi buat saya secara pribadi, Taman Nusa lebih menarik karena rumah-rumah adatnya didatangkan langsung dari propinsi asalnya. Jadi bukan dibangun ulang menyerupai aslinya, tapi memang rumah aslinya yang dipindahkan dengan cara dibongkar bagian per bagian, dibawa ke Bali, lalu dirakit kembali.

Malah katanya yang rumah adat dari Sumatera Barat sudah berusia ratusan tahun. Pantas saja penggarapan tempat ini memakan waktu sampai 6 tahun ya! Lah kita nyusun puzzle 1000 pcs aja setahun gak beres-beres. Apa kabar kalo kita yang disuruh ngerakit rumah-rumah adat ini?!? Sampe onta Arab pindah ke Kutub keknya baru kelar.

Selepas dari area Kampung Budaya, kita dibawa ke jaman Kemerdekaan. Jaman ini ditandai dengan adanya patung Gajah Mada yang terkenal dengan Sumpah Palapa-nya serta di sebelahnya ada patung bapak Proklamator Ir. Soekarno dan Hatta. Kalau sudah sampai di area ini, berarti tour anda akan segera berakhir.

Menurut saya, Taman Nusa merupakan sebuah ide cerdas untuk menanamkan rasa nasionalisme sejak dini, dan sangat layak untuk dijadikan tempat study tour bagi anak sekolahan karena memang tempat ini begitu sarat makna dan bernilai edukatif tinggi.

Taman Nusa43_1472197090817

Bro, Bali gak melulu soal pantai, laut, dan pura aja loh ternyata.. Ada objek wisata ini yang juga bisa kalian sisipi di itinerary jika ke Bali lagi.

Pulang-pulang pengetahuan bertambah, rasa nasionalisme dan kecintaan akan tanah air juga bertambah. Inilah yang saya sebut โ€˜Memperkaya otak dan hati dalam satu tarikan nafasโ€™. *Ceileeehhh, gaya gak tuh bahasa gue?!? Hihihiiiii..*

Taman Nusa41_1472197073420

Souvenir shop 

Tips:

  • Walaupun banyak pepohonan rindang, di beberapa area, panas menyengat khas Bali tetap terasa (terutama di area replika Borobudur). Maka oleslah sun block tebal-tebal karena berdasarkan pengalaman saya yang hanya 3 jam-an saja disana, kulit sudah berubah kecoklatan. Panasnya naujubilah binzalik! Topi dan kacamata hitam juga jangan lupa yaaa..
  • Tidak perlu khawatir kelaparan dan kehausan, karena di dalam terdapat baksos pembagian sembako beberapa resto dan stand cemilan.
  • Sebaiknya datang ke sini pagi atau sore sekalian. Pagi resikonya masih sepi sehingga tempat makan belum pada buka, siang resikonya tersengat panas yang keterlaluan, sore lebih adem tapi aura mistis lebih berasa. Hihihiiii.. Ya namanya juga hidup lah, ada aja resiko dari setiap keputusan yang kita ambil. Nikmatin aja.. Tidak bisa dipungkiri, adat di Indonesia memang kental dengan kepercayaan dan aliran (animisme & dinamisme) sehingga di beberapa rumah adat saya merasa agak tidak nyaman ketika masuk. Hehee.. 😂

Hujan Bulan Juni

Posted: June 5, 2016 in Journey of life

Secangkir teh dan sepotong martabak keju menemani sorenya.. Sudah, cukup itu saja. Sadar terlalu banyak ingin (yang tak kesampaian) malah akan membuatnya โ€˜mangkelโ€™. Perlahan potongan demi potongan martabak itu masuk ke mulutnya, dinikmatinya sembari merenungkan pengalaman hidup yang mengajarinya tentang dunia yang tidak adil ini.

Pengalaman-pengalaman itu diserap, dicecap, lalu diendapkan di rongga hatinya terdalam untuk kemudian disaring sebagai bekalnya tumbuh di sepanjang perjalanan hidupnya. Sedang asiknya merenung, satu ingatan laknat mengusik.

Di meja itu, tiba-tiba dia ingat pendapat seseorang mengenai cinta. Siapanya itu tidak penting, yang penting adalah perkataannya yang terbukti mencengkram kuat di ingatan. Kata si yang tidak penting itu, โ€œCinta, pada suatu titik, adalah kriminalitas. Pelanggaran hak asasi manusia yang dipermaklumkan oleh jargon โ€˜cinta adalah saling memilikiโ€™. Terbukti, kau mau panjangkan rambutmu hanya karena aku tidak suka cewek berambut pendek. Kau mau merubah makeupmu jadi setebal dempul hanya karena aku suka lihat cewek-cewek cantik berpoles. Kau mau rela mati-matian belajar masak rendang pada ibuku hanya karena itu makanan kesukaanku. Semuanya demi tak kehilanganku. Betul kan?โ€

Kepalanya makin cenat cenut tak karuan tapi ingatan-ingatan lain tak lantas menjauh, malah semakin menerornya. Bunyi desing cemburu yang pedas (lagi-lagi) menggerogoti seluruh isi kepala dan dadanya, โ€œApa hak perempuan itu merebut dia dariku? Cuma karena bekas pacar?? Dia pikir siapa aku, hah?!?โ€

Setelah beberapa waktu dia menjadi ratu bimbang, menyumpah-nyumpah ingatan laknat yang seakan tak mau lepas, emosi yang tak tertahan memaksanya mengampil ponsel. Diketikkan pesan kepada sahabatnya, ditumpahkan semua isi kepalanya di layar sebesar genggaman itu. Tulisan panjang dan beruntut, tak lupa disisipi banyak tanda tanya dan aneka emoticon luapan emosi.

Tak lama balasan masuk. โ€œMemang betul kata si tidak penting itu, bahwa cinta adalah kriminalitas! Perbuatan jahat yang sungguh menyakiti. Sudah kau lakukan semua yang dia mau, sudah kau wujudkan segala inginnya, dan seenaknya saja perempuan itu menyerobot! Untuk apa kau pertaruhkan hatimu demi si bodoh itu?! Yang bahkan menjaga hati dan pandangannya saja dia tidak mampu?!? Biarlah orang bodoh musnah bersama kebodohannya.โ€

Pedas di dalam kepala dan hatinya makin menggigit-gigit.

 

 

Note: Postingan ini didedikasikan untuk sahabatku satu aliran. Be strong, girl! Ingat, Happiness start with smile katanya. Jangan lupa piknik!!ย  โค โค

 

Awal bulan Maret kemarin, saya dengan keluarga besar sempat quick gateway ke Purwokerto, Jawa Tengah. Yang saya suka dari gateway adalah bisa santai-santai di hotel, makan, tidur, berenang, jalan-jalan, makan lagi, tidur lagi, renang lagi, gitu aja terus sampe Deddy Corbuzier jadi gondrong lagi.

Kami menjatuhkan pilihan pada Green Valley Resort Baturaden sebagai tempat melampiaskan hasrat goler-goler ngebo kami. Dari kota Purwokerto-nya tidak terlalu jauh, kurang lebih 13 KM ke arah atas dengan jalanan yang lumayan lebar dan sudah bagus.

Green Valley Resort Baturaden8

Walau tiba saat hari sudah gelap, tapi keasrian dan kecantikan hotel ini masih dapat dinikmati. Suasana Hotel bintang 3 ini didominasi atmosfir yang homy, dikelilingi pepohonan rindang dan lampu bernuansa kuning, membuatnya terasa hangat. Walaupun terletak di tepi jalan besar, tapi suasananya cukup tenang karena lalu lalang kendaraan juga tidak terlalu crowded.

Green Valley Resort Baturaden1

Lobby

Green Valley Resort Baturaden7

Begitu sampai, kami langsung checkin dan menuju kamarrrrr.. Perjalanan dengan durasi 9 jam dari Bandung lumayan bikin pantat agak kriting, bok! Udara malam disana cukup dingin, tapi masih enak koq dinginnya, gak perlu sampai pakai kutang baju berlapis-lapis.

Kamar yang saya tempati adalah tipe executive dengan rate Rp.575.000,- saat itu. Kamarnya lumayan luas, ada balkon luarnya dengan pemandangan mini waterboom dan pegunungan. Kamar mandinya agak sempit sih kalau buat yang bawa anak, cuma bikin betah karena ada bath tub-nya. Mayan lah untuk rendam-rendaman. Amenities toilet standard disediakan. Fasilitas kamarnya ada TV cable, sofa, pemanas air, lemari dengan hanger, telepon, mini bar, Safety Deposite Box, air mineral, dan sandal kamar.

Green Valley Resort Baturaden3

Kamar

Green Valley Resort Baturaden4

Keesokan harinya baru saya melihat secara jelas pemandangan sekeliling hotel. Di sebelah kanan lobby terdapat cafรฉ yang asik buat ditongkrongin baik rame-rame atau sendiri. Nuansa cozynya dapet banget, dengan pemandangan pepohonan rindang dan gemericik air dari kolam kecil, ditambah udara yang adem. Cocok buat ngopi, nongki, atau sekedar duduk-duduk tak bermakna. Ai laiiikkkk.. Entah selera saya yang toku atau begemana, tapi saya betah aja berlama-lama disini.

Green Valley Resort Baturaden9

cafe

Di sebelah kiri lobby terdapat restoran. Breakfast-nya ala buffet dan menunya lumayan bervariasi, mulai dari nasi goreng, omelet, bubur, cream soup, roti, kue-kue, dan buah. Minum yang tersedia teh, kopi, dan es jeruk. Sayang kurang susu dan sereal. Yakali neeeengg, bawa sendiri atuh kalo gituuuuuโ€ฆ Untuk rasanya sih lumayan walau gak spesial. Bukankah kalau sedang liburan semua akan terasa enak-enak aja karena hati sedang gembira??

Green Valley Resort Baturaden10

restoran

Green Valley Resort Baturaden6

Asri, teduh, dan nyaman adalah kata-kata yang tepat untuk menggambarkan hotel ini secara keseluruhan. Aaahh, tinggal disini pasti aku awet mudaaa!! Pak SBY juga pernah kesini ternyata. Di bagian lobby dipajang foto-foto ketika beliau berkunjung. Tapi saya lupa fotoin pajangan-pajangan itu. Pinteeeerrr!!

Salah satu fasilitas unggulan hotel ini adalah mini water boom dan kolam renang. Kolam renangnya terbagi menjadi kolam dewasa dan kolam anak yang dilengkapi seluncuran untuk anak. Water boomnya sendiri sebenarnya cukup menarik dengan seluncuran beragam bentuk dan ketinggian, sayang saat saya kesana sedang tidak beroperasi. Hmmmmffftt.. Katanya hanya beroperasi saat weekend.

Green Valley Resort Baturaden2

img1460861278181.jpg

img1460861433101.jpg

Mini waterboom

Hotel ini dekat dengan objek wisata Baturaden, bisa jalan kaki juga. Catatan yang harus diwaspadai adalah, dekat tapi NANJAAAAKKK.. Nah!! Apalagi rombongan kami didominasi oma-oma yang kadang suka merasa sok kuat (termasuk saya). Pe-eR banget yakan?? Baru seperempat jalan, kami memilih mutasi ke angkot! *elus-elus betis*. Yaaaaa, darepada kita disuruh gendongin satu-satu ya pak, buk?!? Kalau anda dalam jumlah banyak, angkotnya bisa dicarter dengan kesepakatan biaya sebelumnya. Murah koq! Hihihiiii..

Overall, kelebihan hotel ini menurut saya:

  • Homy dan comfy bangeeett
  • Staffnya lumayan ramah
  • Cafe dan lobbynya enak buat nongkrong-nongkrong
  • Area parkir luas
  • Dekat dengan objek wisata dan pasar Baturaden
  • Terletak di pinggir jalan besar
  • Rate tidak terlalu mahal
  • Cocok untuk keluarga dengan anak kecil

Kekurangannya adalah:

  • Wifi hanya di lobby
  • Kamarnya hanya 35, jadi kalau untuk high season saya usulkan booking jauh-jauh hari
  • Kolam renangnya agak kotor dan airnya dingin
  • Mini waterboomnya tidak beroperasi
  • Proses checkin lama
  • Jarang tukang jajanan di sekitar hotel (sebagai omnivora yang gak bisa berhenti ngunyah, ini jadi pergumulan besar bagi saya ๐Ÿ˜…)

Buat yang mau jalan-jalan ke Baturaden sama keluarga, pastinya saya merekomendasikan hotel ini. So, para family vacationers yang bosan dengan hotel-hotel urban, hotel ini cucok bangeeettt. Untuk para honeymooners gimana? Cocok jugaaaaa..

Green Valley Resort Baturaden5

 

Green Valley Resort Baturaden

Jl. Raya Baturaden Km. 8, Baturaden, Purwokerto, Indonesia

Phone (+62281) 681123

Fax (+62281) 681590

 

Air Terjun Sri Gethuk merupakan salah satu objek wisata alam yang terletak di Dusun Menggoran, Desa Bleberan, Kecamatan Playen, Kabupaten Gunungkidul, Yogyakarta. Air terjun ini berada di tepi Sungai Oya.

Air Terjun Sri Gethuk juga disebut sebagai Air Terjun Slempret. Nama Slempret sendiri berasal dari legenda yang ada di Desa Bleberan. Menurut cerita yang beredar di masyarakat, air tejun ini merupakan pusatnya para jin dengan pimpinan Jin Anggo Menduro.

Air terjun ini bermula dari tiga sumber mata air: Kedungpoh, Ngandong, dan Ngumbul. Ketiga sumber mata air tersebut mengalir menjadi satu dan membentuk butiran-butiran air yang jatuh dari tebing bebatuan karst yang tandus.” ~from: Wikipedia

Air-Terjun-Sri-Gethuk-Gunungkidul

Ciamik ya foto air terjunnyaaa.. Sebelum anda terlanjur kagum, saya ngaku dulu bahwa ini bukan foto saya. Hahaaa.. Dapet minjem disini

Selain pantai, ternyata daerah Gunungkidul juga menyimpan satu objek wisata air terjun. Sejujurnya, saya bukan termasuk golongan penikmat air terjun. Lahir di Bandung yang notabene dikelilingi pegunungan dan hampir ada curug (air terjun) di setiap gunungnya, membuat saya cukup terbiasa dengan pemandangan sejenis. Paling yang membedakan adalah debit air dan ketinggiannya saja. Maka ketika salah seorang teman mengusulkan ke Air Terjun Sri Gethuk ini, ekspektasi saya juga biasa saja. Mari kita buktikan apakah ekspektasi saya tepat atau tidak..

Air Terjun Sri Gethuk Gunungkidul1

papan info

Perjalanan dari pusat kota Yogyakarta sekitar 45 -60 menit ke arah Wonosari. Agak memakan waktu karena jalan berliku dan ada part jalanan beraspal berganti menjadi jalanan berbatu. Lulus melewati medan tersebut, tak lama tibalah kami di parkiran Sri Gethuk. Cuaca terik khas pesisir pantai lumayan tertahan dengan rindangnya pepohonan di sini.

Air Terjun Sri Gethuk Gunungkidul5

Jalan masuk

Dari tempat parkir, kita masih harus berjalan menuruni puluhan anak tangga. Jangan khawatir untuk yang membawa balita atau lansia, karena jarak tempuhnya tidak terlalu jauh, pun tangga-tangganya sudah disemen dan tidak terlalu curam. Betis aman, vroh!

Air Terjun Sri Gethuk Gunungkidul2

Kios-kios penyelamat perut

Tiket masuknya (kalau tidak salah) Rp.10.000,- sudah termasuk tiket ‘gethek’ atau perahu rakitan dari rangkaian drum. Kemaslahatan dompet terjaga lah yaaa.. Terus kita hanya perlu berjalan kaki sampai ke pinggir sungai, lalu biarkan gethek yang mengambil alih. Merem sebentar, lalu sampai deh ke air terjunnya. Sebenarnya bisa juga berjalan kaki untuk ke air terjun, hanya memakan waktu jauh lebih lama. Ya kita kan penganut hukum efisiensi ya buk-ibuuu…

Air terjun Sri Gethuk ini mengalir di segala musim, hanya usahakan jangan datang saat di puncak musim penghujan karena selain debit air meningkat, sungainya juga jadi coklat keruh. Di musim kemarau airnya akan lebih jernih dan terlihat hijau tosca, ala Green Canyon Pangandaran.

perahu-untuk-ke-air-terjun-sri-gethul

wujud si gethek.. Sungainya jernih, yakan yakan?? source

Air Terjun Sri Gethuk Gunungkidul4

Sementara ketika saya datang, airnya kayak gini bentukannya. Yasalam deh..

Air Terjun Sri Gethuk Gunungkidul3

Pergantian pemain..

Setelah naik gethek sekitar 15 menit di air sungai yang tenang, kami tiba di air terjunnya. Agak kecewa karena rame bangeeetttttt… Sampe pas abis turun dari perahu kita cuma bengong bego di pinggiran tebing. Susah dapat spot untuk mendekat ke air terjunnya jadi kami hanya sekedar basah-basahi telapak kaki di bawah. Dapet sisa-sisa aliran air dari orang-orang di atas. Hikssss.. Moga-moga gak ada yang pipis.

Air Terjun Sri Gethuk Gunungkidul10

KEREN BANGET kan air terjunnya??? #HALU. Yakali, nyari air terjunnya yang mana aja bingung, saking banyaknya orang..

Air terjunnya sendiri tidak terlalu tinggi dan debit air yang tercurah tidak terlalu deras sehingga banyak pengunjung yang memanfaatkannya untuk pijat punggung. Air yang tercurah dari atas juga sebenarnya jernih, air sungainya yang coklat keruh.

Air Terjun Sri Gethuk Gunungkidul6

Ini lumayan keliatan nih, tapi bapak satu di tengah itu gengges deh. Akika tungguin tapi dese gak pindah-pindah. Aaaahh!

Air Terjun Sri Gethuk Gunungkidul7

Duh, si bapak.. Lagi-lagi.. Memang susah sih ya kalau udah nyaman, saya juga ngerti koq pak, saya pernah ngerasain yang sama. #eeehhh..ย 

Berhati-hatilah dengan langkah anda karena langkah anda menentukan masa depan anda bebatuan yang dipijak sangat licin. Lebih baik melepas alas kaki, belajar dari pengalaman seorang teman yang terpeleset.

Air Terjun Sri Gethuk Gunungkidul8

Lumayan menggelitik adrenalin nih lihat yang pada lompat dari pinggir tebingnya

Air Terjun Sri Gethuk Gunungkidul9

Sekedar berenang-renang di tepian juga seru. Sempat juga lihat ada yang sedang body rafting.

Kendala paling utama adalah tidak tersedia transportasi umum kesini, jadi harus pakai kendaraan pribadi. Karena kemarin kami sewa mobil, jadi saya tinggal duduk cengar cengir aja, ngintil kemana-mana. Hihiiii..

Kesimpulan saya, air terjunnya sih biasa saja. Yang unik justru sensasi mengarungi sungai pakai getheknya. Yakin sih kalau airnya sedang hijau tosca dan jernih akan berasa puas banget kesana.. Jadi saran saya, pandai-pandailah memilih waktu kedatangan. Hindari musim penghujan dan musim liburan panjang. Juga hindari datang sendiri karena rerata yang datang kesini kalau gak kelompok, ya berdua dengan pasangan. Nanti mangkel sendiri yang ada. Hehehee..

Cheersss!!!

Air Terjun Sri Gethuk Gunungkidul11