My Traveling Gone Wrong

Posted: June 27, 2013 in Travel, trip, holiday, vacation, or whatever it named

Kali ini aku mau ngebahas soal traveling yang suddenly jadi nightmare. Bukan nightmare yang horor sih, cuma bikin jadi berasa nggak kayak liburan aja, karena biasanya liburan kan seneng-senang, ini malah bikin nyesek. Jadi waktu itu, duluuuuu banget (udah lama banget inih, jaman Firaun masih pake popok), aku diajakin papah liburan ke Garut. Oh Garut, aku pikir.. Deket lah, dari Bandung paling 2 ato 3 jam. Hayu deh.. Terakhir ke Garut waktu aku masih segede upil, jadi lupa-lupa inget. Jadi pergilah qta di suatu hari yang telah ditentukan, aku bertiga ama mamah papah di satu mobil, kakak aku ngga ikut. Trus ada satu mobil lagi temen-temennya papah. Katanya sih qta mau ke Pantai Rancabuaya di Garut, kebetulan ada temen papah yang udah tua tinggal disana jadi skalian nengok. Pernah denger ngga pantai Rancabuaya? Ngga yah? Ya udah deh, semoga sih di peta ada. Saat itu belom ada GPS kayak sekarang bos, masih jamannya Atlas. Inget ngga?? Bukan sarung Atlas! Repot kan kalo buka-buka Atlas.. Jadi aku bener-bener blank gambaran tentang tempat itu (kenapa tinggalnya ngga di Bali aja sih om, biar qta nengoknya enak). Ya udahlah aku pikir, aku pergi ama mamah papah kan pasti aman. Lagian biar tau tempat baru..

Lalu mulailah qta jalan ke Garut, dari Bandung pagi-pagi sekitar jam 9. Nyampe di Garut sekitar jam 12 siang karena qta sempet makan siang dulu sebentar di Ikan Pindang Ma Ecot (ingat, pakai ‘c’ bukan ‘r’). Ini tempat lumayan terkenal juga, rekomen deh buat yang mau ke Garut.. Trus dari Garut kota itu, qta lanjutin lagi perjalanan ke jalan-jalan pelosok Garut yang aku ngga tau sama sekali nama daerahnya (ngga bawa Atlas kan).. Awal-awal sih jalannya lumayan mulus, udah diaspal. Terus sekitar 1 jam berkendara, dari kejauuuuuuhan (jauh banget soalnya) udah keliatan tuh ada pantai. Wah udah mau sampe nih, pikirku. Jalanan makin berkelok-kelok dan turunannya cukup terjal. Lama juga jalanan begitu, kira-kira 1 jam. Aku pikir, koq ngga nyampe-nyampe sih?? Aku udah mual nih.. Ternyata penderitaan ini belom berakhir, setelah itu jalanan berubah menjadi berbatu-batu. Ayeeee!!! Kondisi jalan lumayan bisa buat pijit, pijit yang bikin badan malah jadi sakit. Turunan terjal, kadang sedikit tanjakan curam, jalan yang berkelok-kelok ekstrim, ditambah guncangan dari jalanan berbatu, sukses bikin aku mabok. Mau muntah, tapi inget ikan yang siangnya dimakan, sayang kalo dimuntahin. Aku tahan aja deh. Hahahaa.. Di tangan udah siap-siap kantong kresek neh.. Aman sih aman kalo pergi ama papah mamah, tapi kan mabok mah urusan masing-masing! Itu yang aku lupa.. -__-”

Finally, setelah kira-kira 2 jam mabok disko di jalan, sampailah qta di pantai yang dari tadi udah keliatan dari jauuuuuh itu. Fiuuuhhh… Sempet kepikiran sih, gimana nti pulangnya ya? Perjalanan ini terasa sangat menyedihkan berat, mampukah aku melewatinya sekali lagi? Apa aku tinggal di sini aja kali ya, siapa tau ketemu jodoh. Haha.. Ini diluar ekspetasi saya sodara, saya membayangkan jalanannya seperti kalau ke Pangandaran, kan enak tuh. Jauh tapi setidaknya nyaman jalannya. Nah ini? Cocok untuk off road ini sih..

Setelah sampai qta langsung ke rumah temen papah yang tinggal di sana. Qta nginep disitu karena saat itu belum ada hotel. Jangankan hotel, losmen ato hostel aja ngga ada. Jadi kalo waktu itu dateng kesana, nginepnya di rumah penduduk atau bikin tenda di pinggir pantai. Sekarang sih katanya udah ada penginapan-penginapan gitu.. Istirahat bentar, disuguhin kue-kue dan teh manis. Lumayan nyaman rumahnya, eh eh, tapi koq WC-nya ngga ada pintunya?!? Ditutupin cuma pake sehelai kain tipis nan menerawang. Lalala yeyeye.. Langsung kebayang, klo pas mandi tiba-tiba ada yang buka gimanaaaa?!?

Pantainya cukup oke, masih bersih banget. Pinggir-pinggirnya masih banyak semak-semak dan tanaman bakau, belum terkesploitasi. Sayangnya ngga diajurkan untuk berenang karena ini termasuk pantai Selatan jadi ombaknya besar. Pasirnya sih bukan pasir putih, padahal klo pasir putih keren kayaknya. Terus pas lagi jalan-jalan di pantai, anaknya temen papah ini bilang kalo di pinggir pantainya suka ada harimau. Haaaaah??? Dateng darimana harimaunya om? Harimau jadi-jadian katanya. *glek*Β  Langsung aku clingak clinguk. Mamaaaaah, pengen pulaaaaang!! Aduuuuuh, pulang takut mabok di jalannya, ngga pulang ngeri-ngeri juga. Cemana??

Jam 7 malam qta udah siap-siap tidur. Coba bayangkan, jam 7!! Kalo di rumah bisa diketawain pintu aku jam 7 udah masuk kamar. Abis ngga ada hiburan, jam 7 aja udah sepiiiiiii.. Aku bingung mau ngapain, mau nonton di depan TV udah banyak orang, ngobrol canggung, mau ngemil malu, HP belom punya waktu itu, mau tidur-tiduran di kamar serem sendirian. Jadinya ngintil mamah aja, mamah kesini ikut, mamah kesana ikut. Hahaa.. Gengges banget ya!

Besoknya sebelum pulang main dulu ke toko temennya papah. Jualannya apa, aku lupa. Yang pasti dia termasuk salah satu yang kaya di sana, karena dia punya sarang walet juga. Asik ya, duit dateng sendiri.. Terus disuguhi pisang goreng, keripik pisang, pisang rebus, apapun yang berbahan pisang karena pisangnya tinggal ambil di kebun belakang. Lumayan buat bekel di jalan. Trus sorean jam 4 gitu qta pamit pulang. Pas mau jalan pulang, aku udah menyiapkan diri menghadapi jalanan off road itu lagi. Langit udah mendung-mendung aja, kayaknya ngga rela gitu qta pulang.. Dannnn, beneran deh ujan. Deras! Jalanan off road + hujan yang lumayan lebat = ketar ketir. OMG! Deg-degan juga soalnya ban mobil sempat selip-selip, terus di tanjakan yang cukup terjal, beneran selip deh mobilnya! Jalannya kan licin, tanahnya tanah merah berbatu gitu, digas bukannya naik malah mundur. Temen-temen papah pada turun bantuin dorong. Masih belom bisa, sementara langit udah makin gelap. Mamah panik, teriak-teriak minta tolong, karena di kanan hutan, di kiri lembah. Aku juga panik sih, tapi tetep manis. Hehe.. Untungnya pas lewat segerombolan anak-anak muda yang abis camping di daerah sana. Mereka bantuin dorong juga. Akhirnya berhasil lolos!!! Setelah lewat bagian itu, jiwa raga mulai tenang. Di jalan sambil ngelamunin pengalaman selama di sana, tau-tau sampai deh ke pinggir jalan besarnya. Ngga mabok loh, cuma mual aja sedikit, tapi so far sih I’m fine. Dan entah kenapa, setiap pergi kemana pasti kalau jalan pulang terasa lebih cepet.

Walaupun ini merupakan pengalaman traveling yang gone wrong, tapi tetap berkesan.. 😁

Advertisements

Sila Tinggalkan Jejak..

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s