Archive for February, 2014

WARNING! Postingan berikut ini akan menampilkan banyak gambar seronok.. Penulis tidak bertanggung jawab atas segala efek yang ditimbulkan setelah melihat atau membaca postingan ini, seperti: kejang-kejang, muntah, epilepsi, susah tidur, ataupun kesengsem dengan orang di gambar. Terimakasih..

CIMG1690

Semua orang pasti punya mimpi, dan impian itulah yang kadang jadi ‘dopping’ buat penyemangat kita. Saat ada yang kita tuju, kita jadi bersemangat melakukan ini itu untuk meraih impian kita. Yang repot kalo ada impian tapi kita terlalu malas untuk meraihnya, atau yang paling parah kalo ngga punya impian. YA KAN, YA DONK?? Salah satu impian gw yaitu pengen ngerayain Natal tiap tahunnya di negara-negara yang berbeda. Yakali klo tiketnya murah, lah ini pasti bakal pas high season terus kan.. PAIIIITTT..

Ya namanya juga impian, boleh lah mimpi setinggi-tingginya.. Dan salah satu negara impian gw, yang kayaknya tiap gw liat gambarnya dia dadah-dadah minta disamperin, yaitu KOREA. Uwooooohhhh!! Love you, love you, love youuuu Won Bin!!!

Pengen nulis di salah satu temboknya ‘ESTER WAS HERE!’ *kemudian digiring ke kantor polisi atas tindakan vandalism*

Gw bukan termasuk penggemar fanatik drama Korea atau K-Pop, secara nama-nama mereka susah banget untuk gw inget. Film Korea favorite gw paling film Jewel in The Palace (tau kan, serial kolosal Jang Geum itu..). Alasan terbesar gw suka Korea adalah karena hanbok-nya. Bagi gw, cewek seancur apapun kalo pake hanbok jadi kliatan cantik aja gitu. Saking sukanya, gw pernah nyari hanbok ke seluruh penjuru kota Bandung, demi untuk terlihat cantik. Jiyay ya.. Dan akhirnya nemu di satu-satunya tempat di Bandung yang jual hanbok, itupun cuma Chima-nya aja (bagian dalemannya).

hanbok

Nari pake hanbok itu… PUANAS BANGET, plus berat.. Percaya deh! Tapi demi gaya, kami semua rela. Hahaaa

Sayangnya impian gw itu malah terpenuhi duluan oleh kakak gw *melirik dengan sinis ke dia*. Tiga hari lalu kakak gw (yang cungkring tapi ganteng, single, dan available #KodeKeras) baru balik dari Korea, dia pergi 8 hari. Impian kakak gw itu simple, dia pengen kawin sama Kim So Eun liat salju! Cemen banget yah? Itu sih impian gw jaman SD! Heuheu.. Lah trus loe udah pernah liat salju, sampai setua umur loe sekarang ini?

AKU.MERASA.TERPOJOKKAN.

k19

Uwaaaah!! Take me there Jae Hee, take me there.. Plissss!! Mari kita berWinter Sonata di pohon pinus ituuuu..

Ini dia koko gw. Ganteng kan? kaan??

Ini dia koko gw. Ganteng kan? KAANN?!? 

Another kegantengan yang tertangkap kamera..

Jadi ceritanya dia mau solo traveling ke sana, etapi kebetulan ada 2 orang cewe sesama orang Indonesia yang mau solo traveling juga di tanggal yang sama. Jadi akhirnya mereka janjian ketemuan disana dan ngetrip bareng. Seru ya ketemu temen baru.. Tapi bisa-bisanya dua cewe itu langsung percaya ama kakak gw. Mereka ngga tau segahar apa dia. Haha.. Ga denk, kakak gw ini orangnya sedikit pemalu dan cool (en jangan lupakan frasa tadi: ganteng, single, dan available) 😛

IMG_2719

Nais pisan ih kakak-kakak posenyah!

Di saat dia berpuas diri karena salah satu impiannya udah terpenuhi, gw cuma bisa ngeces aja liat foto-fotonya selama di sana. Tapi mank WOW banget deh Korea itu, ngga heran kalo jadi salah satu destinasi must-to-visit diantara thread traveling in the world.

k2

Bandara, air mancur lucu, dan apartment

Pemerintahnya pun serius menangani sektor pariwisatanya, terbukti dari kemudahan-kemudahan yang diberikan bagi para turis, voucher-voucher diskon yang disediakan khusus turis, bahkan di saat weekend banyak volunteer di beberapa titik jalan raya, hanya untuk membantu turis yang tersesat atau perlu informasi. Kece ya.. Pemerintah ama masyarakatnya kompak!

Brosur-brosur yang lengkap, plus melimpah dengan voucher-voucher diskon di dalamnya

Brosur dengan keterangan yang lengkap, plus melimpah dengan voucher-voucher diskon di dalamnya.. Kalo di Indo ada bginian gak ya? Kayaknya kalau buat turis asing biasanya malah suka lebih mahal *sigh*

k17

“Finally, I step my foot here!”, he said..

Untuk memudahkan sistem transportasi, disana ada yang namanya kartu T Money (kayak EZ Link klo di Singapore). Kartu ini ada yang terusan sama cuma sekali jalan. T Money bisa digunain untuk naik subway (MRT), train, atau bus. Sistimnya kita deposit di awal, ntar tinggal scan tiap mo naik moda transportasinya. Biaya transport di sini lumayan mahal (menurut beliau), dia abis 40.000 selama disana (1 Won Korea sekitar 12 Rupiah, jadi sekitar Rp.480.000,-), itupun dia udah banyak jalan guna memangkas biaya.

k10

Jalan mulu, kakinya makin cungkring! Gak ada pose lain, bang?? Sama semua..

k8

CUTE!!!!! >.<‘

k9

waitttt… FIRST KISS?? then thinking ‘what is the philosophy of this place?’

Kata kakak gw udaranya dingin bingit, padahal sekarang udah akhir musim dingin mau beralih ke musim panas (dalam hati gw, ya iyalah kan loe mo liat salju kesana. Mana ada salju klo panas-panas -__-“). Suhunya -1°C dan terpanasnya 6°C, sampe-sampe kaki dia sakit (gw rasa ini sih karena dia kebanyakan jalan demi menghemat ongkos >.<“).

k12

Hal-hal norak ini biasa dilakukan oleh orang yang baru pertama kali liat salju. Maklumilah dia, sowdara. Hehe..

k13

Another silly things he did..

Apartment yang dia sewa di Seoul bersih dan lengkap fasilitas, harganya juga termasuk murah, 40.000 per malam (masih dibagi bertiga). Ada mesin cuci, kompor, kulkas, microwave, dispenser, shower air panas, dan yang terpenting wifi gratis. Ini penting karena disana beli nomer perdana mahal, jadinya untuk berkomunikasi hanya mengandalkan naungan wifi. Mungkin karena ogah rugi juga ini kakak gw.

k3

Nice and looks comfy ya..

k11

stuck in the same pose AGAIN!

Tempat-tempat wisatanya jeder banget pemandangannya, makanya banyak dijadiin tempat shooting. Salah satunya Nami Island ini, tempat shootingnya Winter Sonata.

k14

Ucapan penyambutan ketika sampai di Nami Island

CIMG1589

CIMG1626

Tuh kan pohon pinusnya sama kayak yang di gambar awal-awal tadi..

k16

Di Nami banyak patung-patung yang menunjukkan kasih sayang ibu & anak, seperti gambar di kanan atas itu. Agak seronok yeh.. Di kanan bawah, itu sepeda ‘legendaris’ yang dipakai shooting WS. Apa jadinya kalo Bajaj Bajuri shooting dimari??

k15

Another cute things there..

Menurut gw, saat yang pas untuk bersolo traveling atau berbackpackeran ya saat kita masih muda, dimana semangat masih menggebu, keberanian masih pol, tenaga juga masih kuat, walau seringkali duitnya yang belom ada. Oya, juga saat masih single! Klo kayak gw yang udah berbuntut begini, manalah mungkin pergi-pergi sendiri macam tu, laki ama anak gw mo dikemanain?? Pasti bawa keluarga lebih repot daripada pergi sendiri. Bawaan akan lebih banyak, jalan kaki jauh-jauh juga susah kalo bawa anak kecil. Kalo dia cape, SAPA YANG MO GENDONG COBA?? Bawa diri aja kaki ampe copot-copot. Belom lagi biayanya harus dikali 3. Kemaren kakak gw kesana abis sekitar 10jt, belum termasuk oleh-oleh. Padahal backpackeran loh itu. Yasalam! So, klo loe masih muda & single: pigi jo ngana! Kalo mau main ke Korea tapi udah punya anak, saran gw sih ikut tour lokal aja. Lebih mahal? YA PASTILAH!!!

Berikut tadi wejangan yang sangat tidak objektif dari gw..

CIMG1659

My brother call it ‘Jahanam Stair’. Ku sabab si eta kudu ngageret-geret koper anu 20 kg tea beuratna. No escalator! Hahay.. Stasiun subway-nya mank kebanyakan kayak bgini tangganya. Repot kalo mau pindah kota, harus bawa-bawa koper..

Makanan disana juga lumayan mahal, seporsi menu lengkap ala orang Korea sekitar ₩ 10.000 atau Rp. 120.000,- dengan porsi yang memang besar dan lengkap. Rasanya (masih menurut beliau) lebih enak dari restoran Korea yang ada di Indo macam Mujigae atau Lotteria. Karena biaya sekali makan lumayan mihil, ya sebagai backpacker dia harus siap dengan mie instant dan abon yang dia bawa. Haha.. Nilai tukar Won-nya emang lagi tinggi kemarin, di 12 rupiah dari biasa 8 rupiah.

k4

Nasi di cup kecil seberat 200gr itu seharga Rp.18.000 >.<“

k5

Dulu gw heran kenapa cewek Korea kurus-kurus padahal porsi tiap makannya segini. Dan jawabannya kutemukan pada kaki kakakku yang sakit-sakit..

k6

Tempat ini namanya The Garden of Morningclam..

k7

..so romantic..

k21

Ini Deoksugung Palace.. Suka buat tempat shooting juga

IMG_2725

Ta kirain mas-mas ini patung.. Orang beneran ternyata!

k20

Jadi salah satu tempat favorit untuk foto-foto juga..

IMG_2682

Iki sopo??? *MAAAAAH, KOKO NIH MAAAH!!*

CIMG1639

This one is my favourite.. One of the beautiful view at Nami Island!

k18

Another same pose AGAIN!! Kali ini bertiga -__-‘

k22

Ini Secret Garden at Changdeokgung Palace. Trus itu ada foto stasiun train-nya yang bersih banget. Abaikan foto-foto pelengkap yang lainnya..

Gimana, udah ngiler juga pengen kesana?? Sekian ya postingan tentang petualangan kakak aku di Korsel kemarin. Info tempatnya gak terlalu lengkap karena memang saya ngga banyak tau. Heuheu.. Ah, siapalah aku ini.. Aku hanya seonggok upil yang gak sengaja loncat pas kamu bersin..

k24

Dipilih.. Dipilih.. Dipilih..

Di Balik Kemelut Kelud

Posted: February 17, 2014 in Journey of life

Di hari Jumat pagi (14 Februari’14) ada BBM masuk ke HP gw.. Ternyata dari temen gw, Reza.

Reza: “Duh beb, untung udah pulang dari Yogya”, begitu isi BBM-nya yang gw kira ucapan sayang di hari Valentine -__-“.

Gw: “Lah emang napa za?”

Reza: “Gunung Kelud meletus, abu vulkaniknya sampai ke Yogya. Temen gw di Jawa Tengah aja jam 7 kayak jam 5, gelap kena abu.”

Gw: “Oyaaaa?? Wah belum liat berita nih *ambil remote*.”

Reza: “Bersyukur sama Tuhan loe sekeluarga udah pulang. Ga kebayang kalo kalian masih di Yogya. Sampai ke Bali itu debunya.”

Gw: “Iya ya za, PAS semuanya udah diaturin. Klo ngga bakal gak bisa balik za, pesawat gak akan bisa terbang. “

Reza: “Gempa tremornya (yang ini entah apa maksudnya, gw ngga ngerti. Gw cuma familiar dengan termos) terasa sampe Yogya. Pas gw baca itu berita langsung keingetan, kalau lo belum pada pulang kasihan kehirup abu vulkanik.”

Gw: “Tenang za, kita aman karena Tuhan pasti jagain.”

Reza: “Iya beb bener banget, kayak udah diatur sama Tuhan.”

Gw: “Terharu iiiih kamu ingat akyu *sroooott*”

– sejak kalimat terakhir itu, pembicaraan kami tak lagi serius dan mengharukan seperti di awal-

 ************************************

Yap, tiga-empat hari belakangan ini stasiun TV ramai membahas meletusnya Gunung Kelud di Kediri. Abu vulkaniknya sampai ke Jawa Barat, padahal itu gunung di Jawa Timur. Efek lainnya bandara-bandara sekitarnya terpaksa harus ditutup karena jarak pandang yang minim serta licinnya landasan yang diselimuti abu. Kejadian meletusnya Gunung Kelud yaitu hari Kamis malam (13 Feb’14) sedangkan gw baru balik dari Yogya hari Selasa-nya.

Aaaaaaakkkkkk!!! WAH banget ngga sih?!?

Kayak baru diluputkan dari suatu bencana gitu ngerasanya. Kebayang klo gw masih disana, stuck di kondisi itu, gw ama keluarga besar gw bakal jadi rempong banget pasti, secara kita ngga ada apa-apa aja rempong. Bakalan jadi serba salah, mau pulang gak bisa, jalan-jalan juga ngga bisa, belum lagi nafas terganggu, mata juga bakal perih, dan anak-anak kecil akan lebih kasian lagi.. Berasa lagi diterror ama alam kan?

Dan hari Selasa tanggal 11 Feb’14, di hari kita pulang itu, ibu pendeta gw ngirimin BBM kata-kata renungan yang bunyinya, “TUHAN adalah tempat perlindungan yang paling aman untukmu. Tidak akan ada satupun kekuatan di dunia ini yang dapat menembus perlindungan Tuhan dalam hidupmu. Itu artinya, kutuk itu tidak akan berarti apapun. Berbahagialah karena Tuhan melindungimu. Sekalipun banyak orang merancangkan kejahatan dalam hidup kita, tapi Tuhan selalu akan menggagalkan kejahatan dalam hidup kita.” Bisa pas gitu yah.. *ada kode apa di balik semua ini, tante??*

OH LORD, THANK YOU! THANK YOUUUUUUU!!!!

Jika yang lain berkata bencana itu merugikan, merusak, destruktif, berpikirlah positif bahwa Tuhan sedang mengingatkan kita dan mempersubur Indonesia dengan caraNYa..

Ini tentang aku dengannya. Ya, hanya tentang kita..

Aku sadari keegoisanku, mencarimu hanya saat ku perlu lantas kucampakkan setelahnya..

Kuakui kekanak-kanakanku, menghempaskanmu tanpa ragu saat hati ini sudah bosan denganmu..

Kutinggalkan engkau, dengan yakinnya kuberpaling darimu..

Lupa dulu kau pernah sangat kusanjung..

Alpa terpikir dulu ku menginginkanmu begitu rupa..

Dan rasa rindu itu membuncah saat ini. Ya, saat ini..

Tiba-tiba kurindu berbaring di pangkuanmu..

Teringat malam-malam yang pernah kita habiskan bersama,

Saat kita sama-sama arungi danau biru itu,

Saat kuberlindung dalam naunganmu,

Saat hujan dan pelangi menjadi cerita kita,

Terbayang kesetiaanmu saat menemaniku mengejar asa..

Aku sadari itu, tapi baru sekarang. Ya, baru sekarang..

Terlambatkah?

Masih adakah pintumu kau buka?

Masih bolehkah aku mengetuknya?

Berlebihkah jika kuberharap kau masih disitu, setia menungguku kembali?

Ah, rasanya tak pantas.. Setelah sekian lama aku mencampakkanmu..

Semua yang sudah kita alami rupanya tak cukup kuat untuk menyatukan kita..

Kusadari, semuanya karena ku tergoda oleh yang lain..

Dan kau tau oleh apa?

Oleh Channel dan Hermes, yang juga menjadi primadona kaum sosialita jaman sekarang.

Sekonyong-konyong kuterjebak pula olehnya..

Hey, santai bro… Jangan terlalu serius menanggapi ceritaku ini!

Aku lagi cerita tentang ransel kesayanganku.

Yang sekarang sudah uzur dan memang jauh dari kata layak.

Sudah jelas kan semua?

Ini bukan tentang apa dan siapa yang tersakiti,

Bukan pula tentang siapa yang menzolimi.

Satu-satunya korban disini hanya ransel buluk itu.

So, keep calm bro.. 😀

whatever i'm backpacker