Archive for October, 2014

Hash..hosh..hash..hoshh..! Berlarian kami menuju kereta yang diparkir di jalur 5 tersebut..

Aneh kenapa kami berlarian? Baca dulu yang sebelumnya ya kakakkkk.. Silahkan!

**************

Gerbong kereta itu bagai sarang semut yang sarat dengan manusia berbagai bentuk dan kepentingan. Ada yang ngobrol, ada yang tidur, ada yang makan, sementara yang lainnya asyik sendiri dengan buku, HP, koran, atau apapun yang dapat digunakan untuk membunuh kebosanan.

Setelah mengamankan posisi di kereta, gw menarik nafas sekedar menenangkan diri dari traumatic moment tadi! Tak lama, kereta kami perlahan berjalan meniti rel. Kami mulai asik ngobrol ngalor-ngidul, becanda, cengengesan, sampai akhirnya beberapa jam kemudian masing-masing terdiam karena kecapekan ngomong. Yakali kalo jaraknya deket, nah ini 8 jam cuap-cuap kan pegel juga mulut. Gw liat masing-masing sibuk cari posisi tidur yang bersahaja, sementara gw yang belum ngantuk berusaha menikmati pemandangan pekat di luar jendela.

Trip ini merupakan tantangan tersendiri buat gw, secara gw ini manusia yang dikekeup di ketiak nyokap sedari kecil. Rasa-rasanya dulu ngga pernah gw traveling jauh tanpa orang tua, kecuali kalau lagi acara sekolah. Jadi gw terbiasa traveling dengan ada teman. Gw bukan penganut paham solo traveler karena buat gw esensi perjalanan itu adalah dengan siapa kita pergi, bukan kemana kita pergi. Jadi travelmate itu sangat penting buat gw. Tsaelaaaahh!!

img1414172863435

ibu satu ini sibuk sekali cari posisi.. ampe mukanya ngga kobe πŸ˜€

Jam 03.24 akhirnyaaaa kami tiba! Yihaaaaa.. Here we come!!!

Setelah check in hotel, bersih-bersih, istirahat sekedar ngelurusin punggung dan kaki, kami bersiap pulang.

Anita udah janjian dengan 3 orang temannya di Yogya, tapi yang satu gak jadi dateng. Pas kami breakfast, datanglah kak Viva dan Kristin, dua temen Anita. Walaupun baru kenal, tapi kita ngga canggung dan kayaknya langsung nyetel aja gitu. Gaya gak tuh bahasa gw, NYETEL! Travelmate yang se-frekuensi dengan kita ternyata menentukan kualitas traveling itu sendiri. Itu yang gw rasain. Biar berpeluh-peluh, jalan jauh sampe kaki rasanya mau copot, nunggu trans yogya berjam-jam, kelaparan dan kehausan bersama, tapi rasanya seru aja. Adaaaa aja bahan obrolan dan hinaan.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

lihatlah pasangan suami istri ini yang selalu eksis..

Kak Viva yang jadi guide kami ini asalnya sih dari Sumatera, tapi dari tahun 2005 tinggal di Yogya. Batak yang udah terkontaminasi deh.. Dia ini keren banget sungguh, gw nanya apa aja tau. Jalan kesana-sini tau, tempat ini itu tau, jalan tikus tau, sejarah suatu tempat tau, filosofi suatu bangunan tau. Kerennya kebangetan! Macam travel guide berjalan gitu. Aaaakhhh kak Viva, aku padamu kaaaak!! Aku padamuuuu..

Sementara Kristin, yang awalnya terlihat lebih pendiam dan pemalu, ternyata juga humoris, kalem, murah senyum, dan sangaaaat keibuan. Tipikal cewek idaman kakak gw ini sih *uhuk-uhuk* :P.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

it was fun to do a craziness together..

Seharian itu kami habiskan dengan mengunjungi tempat-tempat wisata utama di Yogya. Rasanya haram hukumnya kalo ke Yogyakarta ngga ke Keraton, Taman Sari, dan Vredeburg-nya. Sorenya kami berencana ke Prambanan, juga mau sekalian ke Candi Boko. Katanya disana sunsetnya lebih keren, katanya itu merupakan komplek istana megah, katanya disana bisa liat kota Yogya dan Prambanan sekaligus, katanya disana udaranya sejuk. Kenapa katanya? Karena kita ngga sempet ke Boko, keburu kesorean. Jadi cuma leha-leha di Prambanan sambil liat sunset.

c360_2014-10-25-16-30-30-596

“Aku selalu inget moment-moment waktu kita pulang sekolah ke BSM untuk hunting sunset, de” kata Anita dengan nada lembut. “Sejak saat itu, kalau aku galau pasti aku pergi ke tempat dimana aku bisa liat sunset.”

Gw yang tadinya duduk di sebelah dia sambil sibuk foto-foto, jadi terdiam. Ini kenapa dia jadi melow bgini sih. Macam mau nembak gw. Ceyem.. Gw cuma liat dia sambil berkata I do senyum. Apakah aku semagis itu, sampai kamu terpikat sedemikian tha?? Dia itu selalu merasa jadi kakak gw dan sangat over protective ama gw, lebih dari nyokap gw sekalipun.

Gw inget klo dulu pas SMA ada cowok deketin gw, dia dengan galaknya akan melindungi gw serta ngusir tuh cowok. “Rek naon maneh ka dieu, Cihe? Indit sia maneh!” -_-” Inilah kenapa pas SMA gw gak punya cowok *sigh*. Tapi dibalik ketegasan dan kegalakannya, Anita ini sosok yang lembut, hangat, dan penyayang. Masuk juga sih ke kriteria cewek idaman kakak gw *uhuk-uhuk lagi* :D.

Mereka selalu siap kapanpun gw butuh, telinganya selalu siap mendengar keluhan gw, bahunya selalu siap untuk menampung tangisan gw, tangannya selalu terbuka dengan kehangatan dan kasih sayang yang gak pernah bosan dicurahkan. Lebih akrab dari teman, lebih dekat dari saudara. Begitulah gw menggambarkan persahabatan ini. ❀ ❀ ❀ Eneghk, eneghk deh loe bacanya :P.

img14143199386101

Short trip kemaren menyadarkan gw bahwa travelmate itu sepenting soulmate (ternyata) :).

Ya, selalu ada kisah menarik di setiap perjalanan. Selalu ada cerita baru untuk dibagi. Selalu ada pandangan baru untuk dinilai. Selalu ada pelajaran baru untuk diketahui. Selalu ada rasa baru untuk dikenang. Dan itulah yang membuat gw yakin untuk terus melangkah, berjalan, berpelesir, bertualang, karena selalu ada hikmah luhur dibaliknya, sesederhana apapun perjalanan itu. CATET!

c360_2014-10-26-09-13-36-339

..thanks for coming and being a part of my life..

Kalian merasakan yang sama juga kan manteman?

Iya dong?

Hah, engga?!?

Yaudaah.. YAUDAAAAHHHH!!!

BuwmEnDCYAIZED5

konon katanya.. entah pendapatnya siapa..

Udahan ah foto-fotonya, karena Malioboro sudah menunggu!

Saya pamit undur diri. Sekian dan terima gajih!

c360_2014-10-25-17-14-26-937 (1)

Adalah rencana ngebolang yang sudah kami rencanakan sekitar sebulan yang lalu. Kami berlima, gw-Anita-Ria-Sri-Cipto, berniatan naik kereta ala-ala backpacker ke Yogyakarta. Maka persiapan pun kami maksimalkan dari jauh hari. Booking tiket, beres! Booking hotel, beres! Sementara Ria bertugas ngeprint tiket yang sudah kami booking sebelumnya. Beres!

Kami nampak semangat, kerjaan di whatsapp dan grup BBM tiap hari adalah menghitung hari keberangkatan dan membahas hal-hal yang sebetulnya sudah dibahas berkali-kali. Entah ini karena kami terlalu bersemangat atau memang pelupa.

Sampai tibanya hari H!

Sedikit drama sempat terjadi di stasiun tempat meeting point kami berlima. Jadi stasiun Bandung itu ada pintu depan dan pintu belakang. Pada kesepakatan sebelumnya, kami semua setuju ngumpul di stasiun depan jam 18.30, satu jam sebelum keberangkatan. Okesip! Gw jalan dari Jakarta jam 3 sore, sampai di Bandung jam 17.30-an. Aman.. Anita jalan dari Garut jam 3-an juga, sampai jam 18.30-an. Aman.. Sekitar jam 19.00 Sri nelepon dengan panik! Dia & Cipto ada di stasiun belakang, ngga boleh masuk karena gak pegang tiket. Ya iyalahh!! Lagian ngapa jadi disana coba?? Katanya udah mau ke depan, tapi kalau ke depan itu harus muter agak jauh dan jalan rayanya macetttt karena ada pawai. Yasalam!

…………………………………………………………………

Kalian ngeh kan kalau nama RIA belum gw sebut dari tadi?? Secara dia yang pegang tiket kami semua?!?

JENG JENG!!!

Kita berencana tunggu Ria dateng, lalu masuk bareng-bareng dan jemput Cipto-Sri di pintu belakang.

Jam 19.12..

Berpuluh kali gw teleponin Ria tapi ngga diangkat. Gw panik, AnitaΒ panik. Gw coba cari cara lain, ke bagian informasi dengan tujuan mau ngeprint ulang tiket, kalau-kalau Ria sampai telat, setidaknya kami berempat masih bisa berangkat. Berhubung kode booking tersebut udah pernah diprint, otomatis NGGA BISA diprint lagi. Beuuuuhh!!! Akhirnya gw memelas ke mas-mas informasinya, bisa ngga dilaporkan hilang aja yg tiket sebelumnya jadi bisa diprint lagi?

β€œMba keberangkatan jam berapa?,” tanya mas-nya.

β€œ19.30 mas”

β€œHAAAAAHHH????,” si mas melotot sambal ngeliatin jam stasiun. Ini kenapa jadi dia yang lebih panik dari gw coba??

β€œSaya coba minta temen saya di bagian dalam untuk ngeprint-in ya mba. Tapi dia juga lagi nanganin kasus kehilangan tiket, semoga bisa cepet.”

DUK..DUNG..CESSSS!!!

Itu udah pukul 19.20 sodara-sodara! Pening ngga loe dengernya??

Dia terlihat sibuk telepon temennya berkali-kali, ngulang kode booking kita. Telepon stasiun yang nampak udah dari jaman purba itu juga gak mendukung. Ngomong sebentar, putus.. Dihubungi lagi, suaranya ilang-ilangan. Duuuuh, pengen gw banting deh itu telepon!!

Saat itu gw merasa kemaslahatan trip kali ini bakal terancam. Agak hopeless.. Sambil komat-kamit berdoa biar Ria cepet nyampe, gw teleponin dia terus. Nihil! Gw cuma takut dia akan diamuk massa kalo sampe telat dan kita semua batal pergi.

Jam 19.23.. Ada telepon tanda-tanda kehidupan dari Ria!!

β€œDe, loe dimana???”, tanyanya.

Pake nanya lagi, ya di stasiun lah!!

”Gw udah di stasiun, tapi gw di stasiun belakang!”

HADEHHHH, ni anak minta ditimpuk kantong semen ya?!?

β€œLoe kenapa dari sana??,” tanya gw dengan oktaf tinggi.

β€œMacet banget jalannya!! Jadi nyokap gw nurunin di stasiun belakang, jalannya lebih sepi,” jawabnya.

β€œYa udah loe cepet ksini!!! Abis ini kita masih harus ke belakang lagi jemput Sri-Cipto!” FYI, Ria dan Anita ngga kenal ama Sri-Cipto, karena Ria-Anita temen SMA gw dan Sri-Cipto temen gereja gw. Ribetos maksimos kan?!?

Jam 19.28 doi muncul, DENGAN CIPTO & SRI!! Laaaah, koq bisa????

Bahasnya ntar aja, sekarang langsung ke jalur 5 tempat kereta kita. Untuuuung, keretanya terlambat berangkat sekitar 7 menit. Baru kali ini gw seneng akan keterlambatan.. TUHAN BAIKKKK!!!

Β ***********************

..To be continue yaaaa, nenangin diri dulu.. Pas nulis jadi kebawa emosi lagi.. πŸ˜›