TravelMate itu Sepenting SoulMate

Posted: October 27, 2014 in Travel, trip, holiday, vacation, or whatever it named

c360_2014-10-25-17-14-26-937 (1)

Adalah rencana ngebolang yang sudah kami rencanakan sekitar sebulan yang lalu. Kami berlima, gw-Anita-Ria-Sri-Cipto, berniatan naik kereta ala-ala backpacker ke Yogyakarta. Maka persiapan pun kami maksimalkan dari jauh hari. Booking tiket, beres! Booking hotel, beres! Sementara Ria bertugas ngeprint tiket yang sudah kami booking sebelumnya. Beres!

Kami nampak semangat, kerjaan di whatsapp dan grup BBM tiap hari adalah menghitung hari keberangkatan dan membahas hal-hal yang sebetulnya sudah dibahas berkali-kali. Entah ini karena kami terlalu bersemangat atau memang pelupa.

Sampai tibanya hari H!

Sedikit drama sempat terjadi di stasiun tempat meeting point kami berlima. Jadi stasiun Bandung itu ada pintu depan dan pintu belakang. Pada kesepakatan sebelumnya, kami semua setuju ngumpul di stasiun depan jam 18.30, satu jam sebelum keberangkatan. Okesip! Gw jalan dari Jakarta jam 3 sore, sampai di Bandung jam 17.30-an. Aman.. Anita jalan dari Garut jam 3-an juga, sampai jam 18.30-an. Aman.. Sekitar jam 19.00 Sri nelepon dengan panik! Dia & Cipto ada di stasiun belakang, ngga boleh masuk karena gak pegang tiket. Ya iyalahh!! Lagian ngapa jadi disana coba?? Katanya udah mau ke depan, tapi kalau ke depan itu harus muter agak jauh dan jalan rayanya macetttt karena ada pawai. Yasalam!

…………………………………………………………………

Kalian ngeh kan kalau nama RIA belum gw sebut dari tadi?? Secara dia yang pegang tiket kami semua?!?

JENG JENG!!!

Kita berencana tunggu Ria dateng, lalu masuk bareng-bareng dan jemput Cipto-Sri di pintu belakang.

Jam 19.12..

Berpuluh kali gw teleponin Ria tapi ngga diangkat. Gw panik, AnitaΒ panik. Gw coba cari cara lain, ke bagian informasi dengan tujuan mau ngeprint ulang tiket, kalau-kalau Ria sampai telat, setidaknya kami berempat masih bisa berangkat. Berhubung kode booking tersebut udah pernah diprint, otomatis NGGA BISA diprint lagi. Beuuuuhh!!! Akhirnya gw memelas ke mas-mas informasinya, bisa ngga dilaporkan hilang aja yg tiket sebelumnya jadi bisa diprint lagi?

β€œMba keberangkatan jam berapa?,” tanya mas-nya.

β€œ19.30 mas”

β€œHAAAAAHHH????,” si mas melotot sambal ngeliatin jam stasiun. Ini kenapa jadi dia yang lebih panik dari gw coba??

β€œSaya coba minta temen saya di bagian dalam untuk ngeprint-in ya mba. Tapi dia juga lagi nanganin kasus kehilangan tiket, semoga bisa cepet.”

DUK..DUNG..CESSSS!!!

Itu udah pukul 19.20 sodara-sodara! Pening ngga loe dengernya??

Dia terlihat sibuk telepon temennya berkali-kali, ngulang kode booking kita. Telepon stasiun yang nampak udah dari jaman purba itu juga gak mendukung. Ngomong sebentar, putus.. Dihubungi lagi, suaranya ilang-ilangan. Duuuuh, pengen gw banting deh itu telepon!!

Saat itu gw merasa kemaslahatan trip kali ini bakal terancam. Agak hopeless.. Sambil komat-kamit berdoa biar Ria cepet nyampe, gw teleponin dia terus. Nihil! Gw cuma takut dia akan diamuk massa kalo sampe telat dan kita semua batal pergi.

Jam 19.23.. Ada telepon tanda-tanda kehidupan dari Ria!!

β€œDe, loe dimana???”, tanyanya.

Pake nanya lagi, ya di stasiun lah!!

”Gw udah di stasiun, tapi gw di stasiun belakang!”

HADEHHHH, ni anak minta ditimpuk kantong semen ya?!?

β€œLoe kenapa dari sana??,” tanya gw dengan oktaf tinggi.

β€œMacet banget jalannya!! Jadi nyokap gw nurunin di stasiun belakang, jalannya lebih sepi,” jawabnya.

β€œYa udah loe cepet ksini!!! Abis ini kita masih harus ke belakang lagi jemput Sri-Cipto!” FYI, Ria dan Anita ngga kenal ama Sri-Cipto, karena Ria-Anita temen SMA gw dan Sri-Cipto temen gereja gw. Ribetos maksimos kan?!?

Jam 19.28 doi muncul, DENGAN CIPTO & SRI!! Laaaah, koq bisa????

Bahasnya ntar aja, sekarang langsung ke jalur 5 tempat kereta kita. Untuuuung, keretanya terlambat berangkat sekitar 7 menit. Baru kali ini gw seneng akan keterlambatan.. TUHAN BAIKKKK!!!

Β ***********************

..To be continue yaaaa, nenangin diri dulu.. Pas nulis jadi kebawa emosi lagi.. πŸ˜›

Advertisements
Comments
  1. rierie says:

    Waduh.. knapa yg dibahas pertama malah aib gw duluan yah πŸ˜“ kalo ntar gw jadi tenar gimana coba??

    btw, sodara2 teman2 seperjalanan maap yah kmaren saya telat dtg ke stasiun + bikin panik….

    Like

  2. sri ulina says:

    Ha ha ha.. Gw dong lebih panik lagi pas si cako tiket bilang jurusan ke jogja jam 7 berangkatnya sedangkan jam 18:55 haduhh gw panas dingin takut ketinggalan kreta dan gw pasrah ‘kehendak Tuhan yg jadi’ berdoa dlm hati hihihi…

    Like

  3. anita says:

    Hahaha.. Aku ga panik kok d, sibuk abisin kotak bekel.. Hahaha.. Tapi tetep mari kita jitak ria bareng.. Hihi

    Like

  4. sri ulina says:

    Wk wk wk.. Makanya gw pas nanya ke ester berangkatnya jam brp, paa loe bilang jam 19:30 ya udah gw lega deh.. Huhh tarik nafas panjang.. Eh, pas nanya ke petugas yg jaga juga jwb nya sama gtu. Makanya tambah panik lagi gw.. Huhuhu…

    Like

  5. rierie says:

    Saya hanya ingin dicintai *sok puitis bgt yah bahasanya*
    Gw jd galak kan belajar dr lo.. hehehehe..

    Like

  6. Oh di stasiun ada candinya?? Stasiun mana ya?? #BerpikirKeras

    Like

  7. sri ulina says:

    Sudah sudah sudah.. Jangan berteman *uppss.. Jgn berantem maksudnya he he he..

    Like

  8. lidya says:

    Klo Tuhan blg pergi mah pergi yah ci. Semepet apapun keadaannyaa wkwkwk

    Like

Sila Tinggalkan Jejak..

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s