Hiyaaaaah, udah mau akhir Juni aja!! Sementara belum ada satupun tulisan terposting bulan ini. Yasalam! Kita bahas perjalanan gw ke Sentul beberapa bulan lalu aja yah. Hahaha udah basi yah.. Biarin!

————————————————————————————————–

Waktu itu, dari seorang kawan, saya dapatkan info bahwa di daerah Sentul ada kolam pemandian air panas, namanya Tirta Sanita. Setelah dia pulang dari sana, dia secara pribadi dengan jujur bilang tidak merekomendasikan tempat tersebut.

Alasannya karena Tirta Sanita dipakai lebih ke arah terapi air belerangnya. Katanya juga masih bagusan Sari Ater / Ciater atau pemandian air panas di dekat Tretes, dan airnya kurang panas jadi kurang nampol. Hahahaa macam opa-opa rematik aja dia.. Tapi dia bilang ada satu lagi kolam pemandian air panas dan kata orang-orang lebih bagus, hanya waktu itu dia ngga ke yang satunya lagi. Mungkin udah trauma akut dengan kolam yang sebelumnya.

Berbekal ingatan itu, saya coba searching pemandian yang satunya lagi dan dapatlah namanya. Giritirta Hot Spring Resort & Spa! Sebenernya masih ada satu lagi pemandian air panas di daerah Sentul yaitu Gunung Pancar, tapi yang paling bagus diantara ketiganya sih Giritirta. Konon katanya..

Untuk gampangnya, kita jadikan Jungle Land sebagai patokan. Keluar di Gerbang Tol Sentul City, belok kiri dan teruuuuus aja sampai ketemu Jungle Land. Lalu dari Jungle Land belok ke kanan, terus ikuti jalan besarnya. Jalanan sampai ke Jungle Land sih enak banget, besar & mulus kayak paha Agung Hercules. Setelah Jungle Land-nya ini, jalanannya menyempit sehingga hanya muat dilewati 2 mobil, itupun pas-pasan. Di beberapa tikungan malah hanya muat satu mobil dan satu motor sehingga harus ganti-gantian dengan mobil yang dari arah berlawanan.

Awalnya agak ragu juga kesana, karena dari review beberapa orang dibilang kalau jalan mau masuk ke Giritirta-nya itu rusak parah. Berbatu-batu, licin, dengan tanjakan dan tikungan tajam. Sempat kepikiran juga untuk ke Gunung Pancar aja, tapi pas di jalan koq liat banyak banget motor yang konvoi ke arah Gunung Pancar. Wah bisa jadi cendol nih ntar. Akhirnya kita nekad aja ke Giritirta. Urusan jalanan rusak, serahkan pada semesta..

Setelah jalan agak lama dan tanya sana-sini, sampailah kita di percabangan jalan ke Giritirta. Patokannya, dari jalan utama ada belokan serong ke kanan, tepat di sebelahnya bengkel (cuma satu-satunya bengkel di daerah sana). Sedangkan kalau ke Gunung Pancar masih lurus terus dari jalan utama itu. Orang bengkelnya pun bilang, jalannya rusak parah dan sayang mobilnya kalau mau maksa lewat. Lah, piye?? Trus disarankan untuk parkir mobil di sebuah lahan parkir warga, trus ke Giritirta-nya……………………. jalan kaki. Ehmmm..

Gw yang setelannya udah mau berendam dan pakai hot pants jadi risih sendiri karena harus jalan lewat perkampungan, lewatin rumah-rumah warga. Hahaaa.. Akhirnya gw ganti dulu celana panjang di mobil, daripada ntar semesta gonjang-ganjing. Kita dianter oleh seorang bapak dimana kita menitipkan mobil di lahannya dia. Di sebelah kita ada satu mobil yang udah parkir duluan. Sempet ragu, beneran gak nih orang? Aman gak ya? Jalanannya beneran rusak ato kita dikibulin?!? Keresahan dan pertanyaan-pertanyaan itu saya tinggalkan saja di mobil bersamaan hot pants yang saya ganti. Dan keputusan gw ganti celana tepat, karena kita harus semi tracking dulu melewati jalan setapak, ilalang, rumput liar, dan nyebrangin sungai. Mamah udah takut aja kita dibawa kemana. Aaah mamah sih nontonnya sinetron mulu..

image

image

image

image

Ngga terlalu lama jalan, cuma sekitar 20 menit, kita udah sampai. Bagus koq, rapi tapi tetap terlihat alami. Di halaman parkirnya terlihat sebuah mobil yang bannya telah dimodifikasi dengan ban mobil off road (ini mobil khusus antar jemput pengunjung Giritirta ternyata), lalu percayalah saya bahwasanya jalan ke sini memang jelek dan rusak parah.

image

Tangga-tangga untuk ke bagian reservasi

image

Bagian reservasinya.. Lobbynya yang sangat terbuka ini dikelilingi pemandangan hijau-hijau

Setelah ke bagian reservasi, nanya-nanya, pilah-pilih paketan berendamnya, deal, kita segera diantar ke ‘bilik rendam’ kita. Pertama lihat, imajinasi saya langsung teringat dengan Ofuro, kolam berendam air panas ala Jepang. Miriiiippp.. Dan memang kebanyakan yang datang ke sini adalah turis Jepang dan Korea. Mobil yang sebelumnya sudah terparkir di sebelah mobil kami pun ternyata mengantar satu keluarga Korea.

Kolam dengan kedalaman sekitar 80 cm dan kapasitas tinggi air 50 cm itu, dikelilingi batu-batuan alam, lengkap dengan pancuran air panas yang katanya langsung dari sumber mata air, serta ada pancuran air dingin di sebelahnya. Tempat ini lebih private karena tiap kolam dikelilingi penutup dari bilik bambu.

image

image

Di bilik saya ini terdapat satu kolam rendam, satu gazebo, dan pancuran untuk bilas. Dapat juga handuk, baju untuk berendam, serta welcome drink. Paketan yang saya pilih harganya Rp.250.000,- untuk 4 orang. Ada juga paketan yang lebih murah, tanpa gazebo di dalamnya. Yang lebih murah lagi juga ada, tapi tidak private karena digabung dengan pengunjung lainnya.

image

image

Abaikan saja aktivitas pada gambar di atas, fokus pada gazebonya 😀

image

Gambar sengaja dibuat sangat blur, untuk menjaga ketenangan semesta. Harap maklum..

Durasi berendamnya hanya diperbolehkan 1 jam. Awalnya saya pikir bentar banget nih mas-nya ngasih waktu *pikiran emak-emak yang ogah rugi*, tapi ternyata durasi itu sudah diperhitungkan oleh pengelola. Belum satu jam berendam saya sudah keluar dari kolam. Selain karena merasa kepanasan, muka mulai merah, kepala pun mulai pening karena kelamaan menghirup uap panas.

Di Giritirta pun tersedia hotel dalam bentuk bungalow / villa dengan rate beragam. Cocok untuk liburan dengan keluarga besar. Libur Lebaran kesini lagi aaaaaaahh..

image

contoh bungalow 2 tingkat..

image

image

Kamar di lantai 2.. Harap abaikan model pada gambar

image

Sedikit info, Giritirta juga menyediakan jasa penjemputan. Ada 2 titik point penjemputan, yang pertama yaitu ke persimpangan jalan yang sebelah bengkel tadi (dimana dari sini dimulainya off road moment) dan yang kedua ke Giant yang terletak sebelum Jungle Land. Charge penjemputannya, yang pertama Rp.50.000,- /mobil/ 1x jalan dan yang ke Giant Rp.150.000,-.

Saya suka tempatnya, saya suka pemandangannya, saya suka kolam berendamnya, saya suka bungalownya, Saya suka fasilitasnya, saya suka makanannya (rasa cukup oke dan harga masih masuk akal), hanya akses jalannya yang perlu diperbaiki.

image

Seger kaaaaann..

Thanks Auza San infonya.. Isshouni ikimashou.. •^^•

Advertisements
Comments
  1. nyonyasepatu says:

    tempatnya keceeee banget

    Like

  2. Sri says:

    asyikk ya… jadi pengen mencoba

    Like

  3. Arthur says:

    Keren yak…. kapan2 kesana ah 😀 hehe he

    Like

  4. utomo says:

    sayang sekali kenapa pengelola tidak memperbaiki jalan akses kesana ya ? padahal tempatnya bagus.
    Kalau jalannya diperbaiki dan dipromosikan pasti lebih ramai lagi

    Like

    • Iya betul mas.. Bisa jadi juga pengelola sengaja membiarkan, krn memang yg mereka jual adalah keheningan & eksklusifitas tempat tsb. Kalau sampai terlalu ramai seperti Gunung Pancar akan jd tdk eksklusif lagi :mrgreen:

      Like

  5. alrisblog says:

    Cakep banget tempatnya. Tipikal alam pedesaan. Gw suka.
    Gak jauh dari Jakarta ada tempat sekece ini. Bnyak orang gak tau, surga tersembunyi ini. Tapi nihon jin dan orang korea tau aja ya, tempat keren ini 🙂
    salam

    Like

  6. Andi says:

    Kalo mau jalan kaki itu lewat mana ya? Kmren saya kesana jadinya masuk lewat Taman Wisata Alam Gunung Pancar. Trus karena jalannya juga jelek berbatu, jadinya minta jemput ke lokasi naik mobil mereka. Padahal saya maunya jalan kaki yg lewat sungai itu. Mohon petunjuknya

    Like

    • Hai mas.. Saya pernah jg lewat yg dari arah gunung pancar, ternyata mobil pribadi msh bs lewat koq walau jalannya agak jelek memang. Kalau yg jalan, saya dr arah jungleland trus pas ada petunjuk ke gunung pancar bisa ke kanan dan ke kiri, saya belok kiri.. Terus sampai ketemu bengkel. Semoga info saya membantu. Heheheee

      Like

  7. performa says:

    jadi pengen survei deh, tertarik sama bungalownya, kira kira bisa buat 30 peserta gak ya om???

    Like

    • Kayaknya gak muat deh kalau sampai 30 org krn hanya ada 2 kamar dan tiap kamar hanya ada 1 double bed. Kecuali bawa kasur atau tikar tambahan sendiri, ngampar ramai-ramai. Hehee..
      Maaf, saya tante-tante, om. Hahahaa..

      Like

  8. Ari Supriyatna says:

    Maaf Mba mau tanya, mobil aman di nginapkan di rumah warga?

    Like

    • Waktu itu sih aman mas. Hehee.. Hanya kalau gak yakin, diparkir di Giri Tirta-nya saja. Terakhir kesana saya lewat yang jalan satunya (dari arah hutan pinus), lebih manusiawi dan bisa dilewati mobil biasa..

      Like

  9. duwi says:

    maaf mbak, mau tanya yang lewat jalan satunya dari arah hutan pinus.
    Dari jungleland ke arah mana ke hutan pinusnya terus ke giritirtanya ?????

    Like

  10. zakyayo says:

    Hi mba… aku rencana mau kesana.. tertarik bgt parkir di lahan warga dan jalan kaki seperti mba.. habis biaya pick up lumayan..mnding buat berendam. Infonya sangat membantu..smg saya gak nyasar…

    Like

  11. Tria says:

    Hai mba saya jg mao kesana nih. Di paketan menginap ada hidroterapi tuh apa yah? Ttrus kl mao bawa mobil berarti lewat gunung pancar yah? Mba nya pas nginep booking dl g? Hehehe maap ya pertanyaannya banyak

    Like

    • Hai mas Tria.. Hydrotherapy yaitu fasilitas menikmati kolam hot spring water-nya, trus klo gak salah bisa ditambah luluran menggunakan masker belerang.
      Bisa lewat yg mau ke arah gunung pancar dan bisa juga lewat hutan2 pinus kalau bawa mobil..
      Iya harus reservasi dulu mas biasanya, krn unit yg mereka punya tidak terlalu bnyk. Kalau tetiba dateng takutnya pas penuh, gak kebagian kamar. Mas-nya tidur dimana ntar?? Hehehee..

      Like

  12. panda says:

    Salam kenal mba… Sy sdh 2 kali ke sana, tp selalu melewati hutan Pinus dan pick up disana. Kalau boleh lebih jelas, arah utk berjalan kaki ke arah mana ya mba? Dari pertigaan jalan raya Jungleland, tetap belok kanan kah? Atau bagaimana? Makasih infonya mba..

    Like

    • Salam kenal jg mas panda.. Lucu bgt namanya. Hehehe.. ✌
      Klo yg jalan, dari pertigaan Jugle Land tetap belok kanan, tapi nanti ambil kiri (berlawanan dgn arah hutan pinus yg ke kanan). Masuk ke jalan yg samping bengkel, taro mobil di halaman rumah warga, jalan deh.. Semoga kebayang ya. Hehee..

      Like

      • panda says:

        Hai mba Ester, terima kasih respon cepatnya… Mmm sy masih rada bingung bayangannya mba… Setau saya dari belokan Jungleland kan kita lurus, nah ketemu cabang kanan yg mau ke arah hutan Pinus… Tapi kayanya tidak ada ke kirinya deh.. yg ada lurus atau kanan ke hutan Pinus… Atau maksud mba ester ada belokan lain setelah itu ya?
        Mmmm ada rencana ke sana lagi ga mba? Siapa tau bisa konvoi, mba Ester jadi guidenya hehehe

        Like

        • Iya mksdnya msh lurus mas. Hehee.. Ke kanan betul yg ke hutan pinus. Nah stlh lurus itu nanti akan nemu bengkel, posisi di kanan jalan. Persis sblh bengkel ada jalan turunan. Masuk ke jalan situ..

          Kebetulan blm ada plan kesana lagi mas. Ehehehe.. ✌

          Like

        • panda says:

          Oh gitu… Berarti saya lurus ajah ya… Itu gimana mba? Separah kalau lewat hutan Pinus kah?
          Baik terima kasih infonya mba, mungkin weekend ini mau coba lewat situ…

          Like

        • Iya itu lbh parah jalannya, mas. Kalau yg lewat hutan pinus msh lbh bs dilewati walau pelan2 banget. Hehehe..
          Klo nyari seru dan sisi petualangannya sih lewat yg bengkel. Hahaaa..
          Selamat liburan mas, enjoyyyy 😊

          Like

        • panda says:

          Walah mba… Kalau jalannya lebih rusak dari yg lewat hutan pinus, tantangan bgt tuh hahahaha.. pingin nyoba jalan kaki nya sih menuju lokasi…

          Like

        • Klo mas-nya naik motor off road cucok bgt deh. Hahaaaa..
          Iya seru jg sih jalannya walau sebentar, cuma agak repot aja kalau bawa barang bnyk..

          Like

  13. Theo Sudibyo says:

    Paketan yang saya pilih harganya Rp.250.000,- untuk 4 orang. Tp sy sy lihat di web http://giritirtaresort.com/product/hot-spring-hydrotherapy, IDR 250,000 / person. Mana yang benar, Bu?

    Like

    • Sewaktu saya pertama kali kesana, kita kena charge total segitu utk 4 adults + 1 toddler. Tapi saya lupa penghitungannya apakah itu 4 x 60.000 (harga saat itu / person) dan toddler free, atau harga utk sewa kolam rendam + gazebo yg kapasitas 4 org.. Silahkan hubungi langsung Giritirta-nya untuk update harga dan paketan terbaru mereka 😊

      Like

  14. Hai mbak Ester…. bisa minta no contact/PIC Gili Tirta Hot Spring resort & Spa ? Terus, apakah semua Villa punya private hot poll nya ? Terima kasih …..

    Like

    • Hai mas Cecep.. Untuk reservasi bisa menghubungi Pak Anwar di nomer 085692862317.
      Tidak semua ada private pool, hanya di villa yg jenis suite. Sedangkan di jenis family dan single villa tidak ada, tp kita dapat fasilitas berendam di bilik rendam kapanpun kita mau..

      Like

Sila Tinggalkan Jejak..

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s