Gerakan Anti MSG

DOOOOOOORRRRRRRRR!!!!!!!!!!

Kaget ngga?? Ngga yah?!?

Kaget sih engga, tapi kalo kangen aku iya kaaaaannn?? Buktinya nungguin postingan akuuu. Hihihiiii..

*KEMANA AJA LOE, BARU SEKARANG ADA POSTINGAN LAGI?!* Hueheheheheheheeee…*nyengir*


Jadi dari dulu gw tuh orangnya pelupa. Entah ini bawaan atau kutukan, gw ngga ngerti. Dan akhir-akhir ini koq rasanya gw makin sering gak fokus. Ternyata selain gagal move on, gagal fokus juga bisa menyebabkan kenyesekan di hati loh.. Karena kalau udah bisa move on, harusnya gw udh bisa fokus. Eeeh, sori ini beda bahasan..

Pernah dulu waktu Val masih bayi, pas gw lagi mandiin dia, gw maen ceburin aja. Sewaktu mau gw sabunin, yampun kaos dalemnya lupa belom gw buka! Hadeeehh.. Pernah lagi dulu waktu kuliah, setelah kelar mata kuliah jam pertama, ada jeda istirahat trus lanjut ke mata kuliah kedua. Gw ama temen yang abis ngemil bubur ama bakwan, santai aja masuk ke kelas, dimana di dalam kelas itu udah ada beberapa anak jurusan lain. Gw pikir digabung kali kelasnya. Temen-temen yang lain mana ya? Oh mungkin pada telat masuk, pikir gw. Setelah setengah pelajaran kita baru ngeh, kan jam ini bukan pelajaran si dosen yang ini mameeeeen!! Kita yang salah masuk kelas!! *lalu ijin ke WC tapi gak balik-balik lagi* M-A-L-U!!!

Pernah juga dulu sewaktu gw jadi guru TK, sekolahan itu lagi ngadain camp buat anak, nginep di daerah Lembang. Setelah jamnya tidur siang, anak-anak dibangunin untuk acara selanjutnya. Gw sebagai pemegang kunci dan wali kelas (bisa-bisanya gw dipilih jadi wali kelas cobaaaa), maen kunci aja begitu liat kamarnya udah kosong. Tetau beberapa menit kemudian terdengar teriakan histeris seorang anak, DARI KAMAR ITU…. *muka gw mendadak ungu*. Ternyata dia masih di dalem donk! Gw lupa ngga ngecek ke dalem WC. Huftttt.. Untung orang tua murid pada gak ikut. Klo mereka liat, bisa hancur reputasi gw sebagai guru teladan.

Pernah lagi pas gw job training di bagian pastry di satu hotel, waktu bikin Devil cake, baking soda yang seharusnya 10 gram malah gw masukinnya 100 gram! Kebayang kan jadi kek mana itu kue?? Item ngembang gak berbentuk! Ancur lah.. Klo di situ ada devil, keknya dia bakal minder deh, kenapa kue dia penampakannya jadi kayak gitu. Masih untung gak meledak pas di oven.. Kalau ikutan Hells Kitchen, gak tau deh makanan gw bakal dibilang apa ama Juna, mungkin ampe dia speechless karena gak nemu kata yang lebih buruk dari kampret, sarang codot, kayak sandal, kayak sampah untuk mahakarya gw itu. Hhmmffftttt…

Di lain waktu, pernah gw pergi ke salah satu supermarket. Tanpa firasat gw kluar dari mobil, lihat sana-sini, ambil barang ini itu, trus koq tetiba perasaan gw gak enak yah, kayak pada ngeliatin gw. Masih ngga curiga, gw ngelengos aja terus dengan pedenya. Ternyata pas ngeh, sandal yang gw pake beda donk kiri ama kanan!! ………*kemudian hening*. Mba-mba yang jaganya juga pada diem, cuma menatap gw dengan tatapan iba. Mungkin disangkanya gw abis maling sendal tapi keburu ketauan. Hahahaaa.. Konyol!

Yang terbaru nih, suatu sore gw lagi mandi dengan cantiknya. Pas gw cuci muka, gw ngerasa koq sabunnya kayak beda pas dipake. Pas gw liat, hiyaaaaahh itu mah shampoo!! Pantes kenapa sabun muka gw keknya jadi lebih cair dan berbusa. Gw udah takut aja setelahnya di muka gw akan tumbuh kumis, janggut, jambang dengan lebatnya kek om Surya Paloh. *brb ngunyahin sabun batangan*.

EXPERT banget kan skill gw di ranah kelinglungan ini..

Lupa naro HP, dompet, passport, kacamata, atau tas sih udah biasa. Keadaan itu sudah dirasakan masif dan terstruktur adanya. Suami gw juga keknya udah paham betul dengan kebiasaan gw yang satu ini. Kalau belanja, mesti ada yang lupa dibeli. Makanya dia yang lebih aktif kalo urusan belanja keperluan rumah. Loe tanya harga-harga buah, sayur, minyak, sabun ke dia, pasti tau. πŸ˜€

Ini sih nampaknya bawaan genetik gw rasa, karena nyokap gw juga sering lupa. Seringkali gw liat nyokap lagi sibuk ngubek-ngubek isi tasnya. Waktu gw tanya lagi ngapain, dia bilang lagi cari kartu ATM, gak tau keselip dimana. Kapan harinya, kegiatan yang sama dengan rivalnya tas yang berbeda, katanya lagi nyari buku tabungan. Kapan harinya lagi, nyari ATM lagi. β€œMasa ilang lagi mah??” Dan jawabnya, β€œIni ATM yang bank lain.” Hoaaaammm.. HP juga udah gak tau berapa kali ketinggalan di kantornya. Sampe-sampe klo gw telepon yang angkatnya bukan suara nyokap gw. Hiiiiihhhh! “Telepon yang anda tuju sedang dialihkan..”, gitu terus ngomongnya..

Pernah juga opung dari ipar gw, salah waktu mau pakein kayu putih ke anak kakak gw yg masih baby. Bukan kayu putih, malah alkohol yang dia pakein. Yasalam! Cemana opung ini?? Itu bayi opunggg, bukan luka. Aaaahhh opung belum bisa move on inih nampaknya.. *lalu dikepret ulos*

Akhirnya gw berkesimpulan bahwa gw tuh klo ngerjain sesuatu harus fokus di satu itu, gak bisa sambil ngerjain yang lain sekaligus. Efeknya jadi kek bgitu.. Aku tuh gak bisa digituin bang, gak bisaaaa!! Mungkin juga ini efek karena kebanyakan makan MSG sedari dulu.Wallahua’lam.. Ya kan hatiku berharap mungkin engkau kan berubah, bisa mencintai aku seperti hatiku padamu. Eeeeh itu sih lagunya Tompi..

msgUdah sih, segitu aja ceritanya. Jadi inti tulisan ini apa ya?? Gw juga bingung sendiri.. Udah maklumin aja bang, cewek emang susah dimengerti.. Hihihihiiiiii…. πŸ˜€

Advertisements

Sahabat Dalam Kisahku

FB_IMG_1438660633670

Michelle in memoriam.. pic from Jhesa

Malam tadi, kuteringat padamu. Sudah genap 3 bulan kau pergi menghadapNya.. Dan ternyata, susupan ingatan tentangmu mampu membuatku meneteskan air mata.

Tiga bulan lalu, tepat sehari sebelum jadwal keberangkatan tripku, seorang teman menelepon malam-malam dan memberitahu tentang kepulanganmu. Aku kaget, jelas. Sebab setauku kau tidak sedang mengidap sakit apapun, malah kau sedang berbahagia menjalani masa-masa kehamilanmu, nama untuk anakmu pun sudah kau siapkan. Malam itu menjadi malam yang panjang.

Malam yang seharusnya aku lewati dengan sukacita karena besoknya aku akan berada di tempat lain, melakukan salah satu hobiku, malah menjadi malam yang sangat tidak nyaman kulewati. Tidurpun susah karena pikiranku menerawang dan masih berharap kabar itu salah. “Mungkin itu bukan kau, melainkan bayimu yang meninggal. Mungkin kau kelelahan dan bayimu keguguran,” begitu setengah pikirku berujar.

Esok subuhnya di bandara pun, pikiranku terus padamu. Lagi-lagi masih berharap kabar itu salah.. Lalu pesan dari seorang kawan kuterima, memberitahukan jadwal kebaktian penghiburan, jadwal tutup peti, jadwal penguburan. Seketika harapku terpangkas logika dan menghantarku pada kenyataan bahwa benar kau telah pergi. Lemas..

Masih terlalu siang untukmu melepas mimpi2mu, kau masih terlalu muda. Dihadapkan pada kenyataan kau pergi, membuatku ingin berteriak padamu, “Apa ini semuaaa?!? Hanya segitukah usahamu?? Aku tau kamu lebih kuat dari ini!! Kau tinggalkan suami yang belum genap 9 bulan menikahimu. Kau bawa serta anak kalian yang masih dalam kandunganmu. Apa kau pikir ini adil untuknya??”

Screenshot_2015-08-04-10-39-59_1438659653556(1)

pic from path Mike..

Aku tau, kau pun tak ingin melihat kami sedih begini. Setidaknya persiapkanlah kami untuk melepasmu, tidak pergi dengan cara yang tiba-tiba dan mengagetkan seperti ini. Sungguh, kami pun ingin bahagia untukmu..

Masih kuingat saat-saat kita latihan bersama, kau cukup cerdas menerima dan mengingat setiap gerakan yang kuajarkan..

Masih kuingat saat mamahmu berpulang lebih dulu karena sakit yang dideritanya. Di BBM kau bercerita padaku, lalu aku mencoba menguatkanmu, lantas kita menangis bersama..

Masih kuingat sapamu yang selalu kau lontarkan dengan ramah saat kita bertemu atau berpapasan, tak alpa kausematkan senyum manismu. Meski kisah hidupmu cukup pedih, tapi tak pernah kulihat senyum itu lepas dari wajahmu..

Masih kuingat saat aku menari di hari bahagiamu, saat itu kau begitu cantik dibalut gaun putih dan mahkota berkilauan. Begitu memukau..

_DSC8484

Lebih dari 8 tahun kita melayani bersama, dan aku bisa melihat semangat dan ketegaranmu. Kita bersama-sama tertanam, bertumbuh, dibentuk, dan diproses di gereja yang sama. Itu bukan waktu yang singkat untuk mengenalmu, pun bukan waktu yang sebentar untuk sayang padamu..

17573_1227338924135_1302645_n

429906_2829390414421_1152911295_n

_DSC5817

Maafkan aku tak sempat menemuimu di peristirahatan terakhirmu. Tak akan pernah kudengar lagi renyah tawamu. Tak akan kulihat lagi manis senyummu. Selamat jalan sahabat.. Tenanglah kalian disana,Β kau dengan bayimu, di pangkuan Bapa di sorga. Jika nanti kita bertemu, aku ingin melihat bayi mungilmu..

2015-08-04-09-42-25-671

Dedication for Michelle Chrisendo.. (Postingan ini merupakan terusan postingan 3Β bulan lalu Dunia Pagi Ini)