The Second Child?

Sebenernya dari dulu gw gak pernah kepikiran untuk nambah anak. Kayaknya masih jelas di ingatan gw saat-saat Val baby. Dari abis dibawa pulang ke rumah, gw ngurus semua sendiri karena Hendry kerja di Jakarta, pulang tiap weekend doank, sementara gw di Bandung nebeng di rumah mamah.

Mulai dari mandiin (yang mana saat itu tali pusatnya aja belom lepas dan gw gak ada pengalaman ngurus bayi merah), gantiin popok (bisa abis ganti trus dia udah pipis lagi), begadang dengan durasi hampir non stop, nyusuin sampe puting lecet, belom lagi cuci setrika bajunya, de el el semua gw yang handle. Kadang nyiapin makan untuk sendiri aja keteteran. Duh, lelah sangat.. 🏳🏳🏳

Pernah gw sampe nangis-nangis karena siklus tak berkesudahan itu. Dalam hati, “Ya Tuhan, gini banget memangnya ya kalau punya anak? Apa cuma gw doank sih yang ngerasa begini. Koq kesannya gak bersyukur banget..” Dan semuanya bikin gw TRAUMA. Baby blues? Hemmh jangan ditanya.. 😭

Walaupun serumah sama mamah, tapi kan mamah kerja, baru sampe rumah jam 6 sore. Paling gw titip bentar kalau mau mandi. Ya gak mungkin juga gw minta mamah ikut begadang-begadang gantiin popok kan, besok paginya udah harus pergi kerja.

Semua ingatan buruk itu bikin gw bertekad bulat gak mau nambah anak. Prinsip gw, cukup satu tapi gw besarkan sungguh-sungguh, jadi anak yang berkualitas. Gw kasih perhatian, kasih sayang, pendidikan, semua yang terbaik yang gw bisa. Terus gimana saat Val tetiba minta adik?

⚑DHUAAAARRR!!⚑

Entah siapa yang awalnya menghasut anak ini untuk minta adik. Kayaknya banyak pihak yang bisa gw jadiin suspect, secara SERINGKALI dan DENGAN SADAR, temen-temen dan saudara-saudara gw cekokin begitu kalo ketemu Val (SAMPAI SEKARANG!). Hahaaaa.. *ingin kumaki saja rasanya πŸ—£πŸ™Š

Gak denkkk, memang awalnya Val sendiri yang pengen. Mintanya setelah mulai masuk TK. Mungkin karena dia lihat ada temennya yang punya adik, atau juga karena ngerasa di rumah sepi gak ada temen. Dari TK sampai sekarang kelas 2, masih maju-tak-gentar tuh minta dede terus. Berarti udah sekitar 3 taon ya buibu mintanya. Yassalam!

Tiga tahun kita liat kegigihan dia. Tiap malem kita doa bareng, dia doain itu dedenya (kalau kita lupa / sengaja gak disebut point itu, dia bisa senggol-senggol sambil bisik ‘dede Val’), kalau di sekolah atau di gereja atau dimanapun ketemu anak yang lebih kecil, dia suka deketin, ajak main, gendong-gendong. Ya gw luluh jugak liatnya, maaaakk! 😒

Sempet kepikiran juga sih, kasian ntar gedenya kalau cuma sendiri. At least kalau ntar kita ortunya udah ngga ada, dia punya temen di inner circle-nya. Beda sih emosinya antara ikatan sibling dengan temen, bahkan temen dekat sekalipun. Gw inget dulu juga gw ngerasa aman aja kalau kemana-mana bareng koko gw.

Dengan menimbang hal-hal itu, gw lihat juga dia sudah sangat siap punya dede, akhirnya gw ama Hendry deal untuk kasih adik. EEAAAAAA! Pada selametan neh keknya. πŸŽ‰πŸŽŠπŸ»

Baru DOA aja sihhh, belum ada USAHAnya. Hahahaaa..❎

Pas awal tahun 2018 ini sih udah kepikiran mau hamil di tahun ini, cuma inget di pertengahan taon udah ada jadwal ngetrip ama keluarga besar. Gw males aja kalo pas ngetrip trus mual-mual. Ya udah nunggu balik dari Belitung. Eh tapi bulan Agustus-nya udah ada jadwal ngetrip juga, pun bulan September kemarin ke Malay, ya kaan.

Setelah dari Malay donk?

Ituuu, nganu.. Ntar Desember udah ada jadwal ngebolang ama #DDCPK. Jadi begemana yaaa?? Hahahaaa.. Ribet dah!

Sabar ya, Nak.. Kita banyak-banyakin lagi aja doanya yuk!

NB: Selain soal anak, cek cerita keribetan saya lainnya disini yaaa 😘

Advertisements

6 thoughts on “The Second Child?

  1. Sri says:

    Ha ha ha πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
    Ayoooo nambah 1 lg…. 😁😘😘😘😘
    Aku kira ester udh positif lg, sangkin seneng bacanya sampai serius bacanya πŸ˜‚

    Like

  2. Chrestin says:

    Des 2018 ngebolang ama DDCPK. Lebaran taon 2019 ga mau dijadwalin mbolang juga? Labengki gitu.. nah truz mewujudin doanya Val kapan donk.. hahhaha.

    Like

Sila Tinggalkan Jejak..

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s